Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sejarah 1 September Gempa Bumi Tokyo-Yokohama Jepang Tewaskan 100 Ribu Orang

Gempa Tokyo-Yokohama tahun 1923, juga disebut gempa Great Kanto, berkekuatan 7,9 melanda wilayah metropolitan Tokyo-Yokohama pada tanggal 1 September 1923.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 01 September 2022  |  14:20 WIB
Sejarah 1 September Gempa Bumi Tokyo-Yokohama Jepang Tewaskan 100 Ribu Orang
Tokyo
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 1 September 1923, gempa Bumi Besar Kanto di Jepang; sekitar 100.000 orang tewas.

Melansir Britannica, gempa Tokyo-Yokohama tahun 1923, juga disebut gempa Great Kanto, gempa berkekuatan 7,9 yang melanda wilayah metropolitan Tokyo-Yokohama menjelang tengah hari pada tanggal 1 September 1923.

Jumlah korban tewas akibat gempa tersebut diperkirakan telah melebihi 140.000. Lebih dari setengah bangunan bata dan sepersepuluh dari struktur beton bertulang di wilayah tersebut runtuh. Ratusan ribu rumah terguncang atau terbakar akibat kebakaran yang diakibatkan oleh gempa tersebut.

Guncangan itu menghasilkan tsunami yang mencapai ketinggian 39,5 kaki (12 meter) di Atami di Teluk Sagami, di mana ia menghancurkan 155 rumah dan menewaskan 60 orang. Satu-satunya gempa Jepang yang sebanding pada abad ke-20 adalah di Kbe pada 17 Januari 1995; sekitar 6.400 orang tewas di tengah kerusakan yang cukup parah, termasuk kebakaran yang meluas di kota dan tanah longsor di dekat Nishinomiya.

Sebuah gempa besar berkekuatan 9,0 melanda di lepas pantai Sendai pada 11 Maret 2011, itu sendiri menghasilkan beberapa kerusakan tetapi juga menghasilkan serangkaian tsunami yang menghancurkan di sepanjang pantai timur laut Jepang.

Kehancuran fisik mendefinisikan lanskap Tokyo pascabencana. Empat puluh delapan persen dari semua rumah di Prefektur Tokyo (rumah dari 397.119 keluarga) hancur atau diklasifikasikan sebagai tidak dapat dihuni sebagai akibat dari Gempa Bumi Besar Kanto dan kebakaran.

Dari 2,26 juta penduduk Kota Tokyo, 1,38 juta kehilangan tempat tinggal akibat bencana tersebut. Di Prefektur Kanagawa, rumah bagi kota Yokohama, 781.000 dari total populasi prefektur menjadi tunawisma setelah 1 September.

Namun, lebih dari sekadar menghancurkan rumah, gempa bumi menimbulkan kehancuran di semua aspek ekonomi dan masyarakat, membuat pemulihan cepat ke keadaan normal hampir mustahil.

Hampir 7.000 pabrik mengalami kehancuran. Di Kota Tokyo saja, 121 kantor pusat bank dari total 138 hancur. Minimnya fasilitas kesejahteraan sosial yang ada untuk memberikan layanan kepada penduduk Tokyo termiskin juga musnah akibat bencana tersebut. 162 rumah sakit dan 117 dari 196 sekolah dasar Tokyo juga mengalami kehancuran.

Singkatnya, bencana itu membuat banyak orang kelaparan, kehausan, tunawisma, pengangguran, dan seringkali tanpa aset: singkatnya, melarat. Seperti yang direfleksikan Takashima Beih, juru bicara awam untuk gerakan Buddhis baru, “Kota besar Tokyo, yang terbesar di Timur di puncak kemakmurannya, terbakar dan luluh dalam dua hari tiga malam.” 33,4 juta meter persegi Tokyo telah berubah menjadi abu dan puing-puing sebagai akibat dari tragedi Gempa Besar Kanto.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gempa Gempa Jepang
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top