Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Seri Sejarah Kemerdekaan: Ketegangan Sehari Sebelum Proklamasi

Meski hanya berlangsung sehari, peristiwa pada tanggal 16 Agustus 1945 menjadi penentu bagi masa depan bangsa Indonesia.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 17 Agustus 2022  |  13:18 WIB
Seri Sejarah Kemerdekaan: Ketegangan Sehari Sebelum Proklamasi
Tugu Proklamasi - Flickr
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Bung Karno dan Bung Hatta adalah proklamator kemerdekaan bangsa Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Indonesia secara de facto telah merdeka dan siap menjadi negara yang berdaulat.

Kendati demikian, proses pembacaan proklamasi tidak ujug-ujung terjadi. Sehari sebelum proklamasi kemerdekaan dibacakan, para tokoh bangsa terpecah. Ada yang setuju, banyak yang masih ragu-ragu.

****

Syahdan, usai Jepang mulai kalah dalam perang Asia Timur Raya, berbagai lobi dilakukan oleh tokoh politik untuk mewujudkan gagasan Indonesia merdeka.

Ada sejumlah nama yang berperan dalam upaya lobi-lobi tersebut. Paling lazim, tokoh yang populer pada waktu itu adalah Soekarno dan Mohammad Hatta.

Dua orang ini sering disebut bapak bangsa. Peran mereka sangat sentral. Atas nama kedua orang ini pula kemerdekaan Indonesia diumumkan secara luas ke seluruh penjuru dunia. 

"Atas nama bangsa Indonesia, Soekarno-Hatta," demikian  kalimat penutup teks Proklamasi yang monumental itu.

Tetapi cerita lahirnya proklamasi sejatinya tak sesingkat dan sepadat pembacaan teks tersebut. Proses perumusan teks dipenuhi intrik dan peristiwa yang sangat dinamis.

Ada kisah tentang penculikan, perdebatan tentang kapan proklamasi diumumkan dan pertimbangan-petimbangan lainnya.

Sejarah mencatat, sebelum kemerdekaan diproklamirkan, ada dua kelompok yang saling bertentangan. Para sejarawan kemudian kompak membagi kelompok itu sebagai golongan tua dan golongan pemuda.

Golongan tua dimotori oleh Sukarno-Hatta serta anggota Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Mereka umumnya adalah para elit politik yang bersikap kolaboratif selama pendudukan Jepang yang singkat.

Sementara golongan muda adalah kelompok pemuda yang terdiri dari beragam ideologi. Tokoh yang menonjol di golongan ini antara lain Chaerul Saleh, Sukarni, Jusuf Kunto, termasuk Wikana dan DN Aidit.

Wikana adalah seorang menak Sunda, salah satu tokoh revolusi yang namanya terkubur akibat Peristiwa Madiun 1948. Sementara Aidit, dalam narasi umum sejarah Indonesia dia dicap sebagai pengkhianat pasca peristiwa 1965.

Kedua golongan ini sebenarnya memiliki pandangan yang sama terkait proklamasi. Indonesia harus merdeka. Proklamasi harus segera diumumkan. Hanya caranya agak berbeda.

Golongan tua cenderung menghindari konflik. Mereka tidak konfrontatif. Soekarno dan Hatta, misalnya, lebih menginginkan kemerdekaan diproklamasikan melalui jalur-jalur yang sudah ditentukan salah satunya lewat Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia atau PPKI daripada berhadapan langsung dengan Jepang.

Sedangkan golongan muda punya pandangan sebaliknya. Pengumuman kemerdekaan harus cepat dilakukan. Mereka menganggap PPKI adalah lembaga bentukan Jepang.

****

Ada kisah menarik tentang PPKI sebelum konflik antara dua kubu itu mencuat. Kisah ini ditulis oleh ST Sularto dalam artikel Merdeka Sebelum Jagung Berbunga.

Pada tanggal 14 Agustus 1945 sekitar pukul 16.00 WIB, Sutan Syahrir datang ke rumah Bung Hatta. Selain membawa kabar soal kekalahan Jepang, Syahrir juga menanyakan hasil pertemuan Bung Karno dan Hatta Cs dengan Jenderal Terauchi.

Jenderal Terauchi adalah Panglima Tertinggi Jepang di Asia Tenggara. Pada tanggal 9 Agustus dia mengundang Sukarno Cs untuk bertandang ke Dalat, Vietnam. Pertemuan itu terkait dengan pemberian kemerdekaan kepada bangsa Indonesia.

Hatta sendiri menjawab dengan lugas pertanyaan Syahrir. “Tergantung dari kita sendiri,” kata Hatta waktu itu.

Syahrir segera menyergah pernyataan Hatta, menurutnya sebaiknya pengumuman kemerdekaan Indonesia jangan diserahkan kepada PPKI, karena ada kesan bahwa PPKI adalah bikinan Jepang.

Pernyataan Syahrir itu sejalan dengan pola pikir pemuda yang tergabung dalam kelompok Menteng 31.

Kelak, hubungan panas dingin golongan tua-muda itu mencapai titik klimaks ketika peristiwa Rengasdengklok berlangsung. Penculikan tokoh golongan tua, yakni Soekarno dan Hatta, pada 16 Agustus 1945. Tepat 77 tahun lalu atau sehari sebelum proklamasi dibacakan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bung karno HUT Kemerdekaan RI soekarno hut proklamasi kemerdekaan
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top