Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Klaim Rebut Kota Kherson, Ukraina. Ini Strategi Militer Terbaru Rusia

Pasukan militer Rusia mengklaim telah menduduki wilayah Kherson, Ukraina. Kini anak buah Presiden Rusia, Putin berencana membentuk pemerintahan baru di sana.
Surya Dua Artha Simanjuntak
Surya Dua Artha Simanjuntak - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  12:52 WIB
Rusia Klaim Rebut Kota Kherson, Ukraina. Ini Strategi Militer Terbaru Rusia
Lambang "Z" yang ada di tank milik pasukan Rusia yang digunakan untuk menyerang Ukraina - NDTV

Bisnis.com, JAKARTA — Rusia mengklaim telah membentuk pemerintahan baru di wilayah Kherson, Ukraina pada Senin (4/7/2022). Sebelumnya pada pertengahan Maret lalu, wilayah Kherson berhasil diduduki oleh militer Rusia.

Vladimir Saldo, kepala pemerintahan militer sementara di Kherson mengatakan telah mempelajari wilayah tersebut setelah dua bulan menjabat. Dia memutuskan untuk membentuk pemerintah resmi yang baru.

“[Pemerintahan baru akan diisi] orang-orang terbaik, tidak hanya dari penduduk wilayah Kherson tetapi juga dari para ahli dan pemimpin Rusia,” tulis pernyataan pemerintahan militer sementara lewat Telegram, sesuai laporan Kantor Berita Rusia TASS pada Senin (4/7/2022).

Sergey Yeliseyev, yang sebelum menjabat wakil perdana menteri Rusia di wilayah Kaliningrad, akan mengepalai kabinet di pemerintahan baru Kherson. Sedangkan para wakilnya akan diisi oleh warga Rusia dan warga asli Kherson.

Nantinya, pemerintah yang baru terbentuk akan mengumumkan rencana untuk bergabung dengan Rusia.

Untuk diketahui, Kherson adalah kota pelabuhan dan salah satu pusat perekonomian utama di Selatan Ukraina. Pada pertengahan Maret lalu, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan telah mengambil alih wilayah Kherson sepenuhnya. Pada akhir April, pemerintahan militer sementara dibentuk di wilayah tersebut.

Radio Free Europe pada Selasa (28/6/2022) melaporkan pihak Rusia telah menahan Ihor Kolykhayev, wali kota resmi Kherson, karena tak mau bekerja sama.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina Ukraina Rusia
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top