Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Hepatitis Akut Terus Meningkat, Kemenkes Bakal Setop PTM?

Kemenkes angkat bicara soal wacana penyetopan pembelajaran tatap muka (PTM) lantaran kasus hepatitis akut misterius yang terus meningkat.
Szalma Fatimarahma
Szalma Fatimarahma - Bisnis.com 22 Mei 2022  |  13:01 WIB
Pembelajaran tatap muka di sekolah, Jakarta Utara. - Antara
Pembelajaran tatap muka di sekolah, Jakarta Utara. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Kesehatan RI (Kemenkes) telah mengonfirmasi 14 kasus hepatitis akut misterius yang tersebar di sejumlah wilayah Indonesia. Aktivitas pembelajaran tatap muka (PTM) haruskah disetop? 

Sekretaris Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi menyebutkan PTM di sekolah masih dilanjutkan lantaran lambatnya angka pertambahan kasus hepatitis akut yang terjadi di Indonesia.

Lebih lanjut, Nadia menjelaskan bahwa penanganan kasus hepatitis akut oleh pemerintah Indonesia hingga saat ini masih berjalan lancar dan dapat dilakukan dengan semaksimal.

“Tidak perlu ya [setop PTM], karena besarnya masalah hepatitis akut di Indonesia masih dapat ditangani dan diantisipasi sampai saat ini,” tegas Nadia saat dikonfirmasi Bisnis, Minggu (22/5/2022).

Meskipun demikian, Nadia menegaskan bahwa seluruh anak-anak yang menjalani PTM, diwajibkan untuk terus menerapkan protokol kesehatan (prokes) yang telah memenuhi syarat.

Nadia juga mengimbau masyarakat, terutama orang tua dan pihak sekolah untuk terus meningkatkan kewaspadaan terhadap penyebaran kasus hepatitis akut di kalangan anak-anak.

Sekedar informasi, Kemenkes sebelumnya telah bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) untuk menjalankan sejumlah upaya pencegahan penyebaran penyakit hepatitis akut di lingkungan sekolah.

“Pertama, kita kemudian memperkuat program unit kesehatan sekolah (UKS), terutama untuk memantau peningkatan surveilan demam kuning atau gejala mual muntah yang muncul pada anak sekolah,” ucap Nadia usai menghadiri Diskusi Dialektika Demokrasi di Gedung DPR/MPR Senayan, Jakarta, Kamis (19/5/2022).

Kedua, Kemenkes dan Kemendikbudristek sendiri telah mengeluarkan surat edaran (SE) ke sejumlah dinas kesehatan provinsi dan kabupaten kota untuk dapat menggencarkan media edukasi perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di sekolah, yang dilakukan oleh fasilitas kesehatan setempat atau puskesmas.

“Ketiga, kami akan mengeluarkan surat edaran (SE) mengenai petunjuk teknis terkait antisipasi hepatitis akut di institusi pendidikan, termasuk langkah-langkah untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap penyakit ini,” kata Nadia.

Sikap antisipatif tersebut juga termasuk dalam memastikan bahwa kantin di sekolah-sekolah harus bersih, sehat, serta memenuhi standar kesehatan yang telah ditentukan. Nadia menegaskan bahwa hal tersebut merupakan kewajiban sekolah untuk dapat memastikannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkes pembelajaran tatap muka
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top