Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Presiden Ukraina Lolos dari 3 Upaya Pembunuhan Selama Invasi Rusia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dilaporkan berhasil selamat dari tiga percobaan pembunuhan dalam sepekan terakhir.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 04 Maret 2022  |  16:39 WIB
Presiden Ukraina Lolos dari 3 Upaya Pembunuhan Selama Invasi Rusia
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky - Times of Israel
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dilaporkan berhasil selamat dari tiga percobaan pembunuhan dalam sepekan terakhir atau selama invasi yang dilakukan Rusia terhadap Ukraina. Zelensky berhasil lolos dari target pembunuhan setelah mendapat bocoran informasi dari pihak yang tidak setuju dengan invasi yang dilakukan Rusia.

Dikutip melalui laman Dailymail, tentara bayaran dari kelompok Wagner yang didukung Kremlin dan pasukan khusus Chechnya, keduanya diduga dikirim untuk membunuh Presiden Ukraina sejak invasi Rusia dimulai pekan lalu, (24/2).

Sekretaris Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina Oleksiy Danilov mengatakan, aksi pembunuhan tersebut dapat digagalkan lantaran adanya anggota Dinas Keamanan Federal Rusia (FSB) yang anti dengan aksi perang sehingga membocorkan informasi upaya pembunuhan itu kepada pemerintah Ukraina.

Dia melanjutkan, ada dua kelompok tentara bayaran yang secara terpisah berencana untuk membunuh Presiden Zelensky. Namun, Zelensky berhasil lolos dari target pembunuhan setelah mendapat bocoran informasi dari pihak yang tidak setuju dengan invasi yang dilakukan Rusia.

“Saya dapat mengatakan bahwa kami telah menerima informasi dari [Dinas Keamanan Federal Rusia], yang tidak ingin mengambil bagian dalam perang berdarah ini,” kata Danilov kepada stasiun televisi lokal, dikutip melalui Dailymail, Jumat (4/3/2022)

Sementara itu, dikutip melalui The Times, Danilov juga mengkonfirmasi salah satu kelompok yang dilaporkan mencoba membunuh Zelensky adalah Grup Wagner yang memiliki 400 anggota yang berlokasi di Kiev.

"Mereka akan masuk ke sana dengan misi yang sangat terkenal, sesuatu yang ingin disangkal oleh Rusia, karena, pemenggalan kepala negara adalah misi besar. Dalam hal dampak pada kebijakan kedaulatan Rusia, ini mungkin akan menjadi misi terbesar mereka sejauh ini. Itu akan berdampak besar pada perang,” tuturnya.

Oleh sebab itu, dia melanjutkan saat ini warga diperingatkan bahwa mereka berisiko dilikuidasi jika mereka terlihat di luar selama jam malam, karena mereka dapat dianggap sebagai musuh.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Ukraina Perang Rusia Ukraina Volodymyr Zelensky
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top