Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasukan Rusia Kepung Kiev, Warga Ukraina Diminta Buat Bom Molotov

Kementerian Pertahanan Ukraina menginstruksikan warganya untuk membuat bom Molotov sebagai upaya menjaga diri dari serangan Rusia.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 25 Februari 2022  |  21:18 WIB
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope
Anggota Pasukan Pertahanan Teritorial Ukraina berpartisipasi dalam latihan di bekas pabrik aspal di pinggiran Kyiv, Ukraina, Sabtu (19/2/2022). - Bloomberg/Ethan Swope

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pertahanan Ukraina menginstruksikan warganya untuk membuat bom Molotov sebagai upaya menjaga diri dari serangan Rusia.

Instruksi agar warga membuat bom molotov itu dilakukan usai pasukan militer dan kendaraan lapis baja Rusia disebutkan telah memasuki Ibu Kota Negara Ukraina, Kiev.

Dikutip melalui BBC, Kementerian Pertahanan Ukraina menyebut Rusia telah berada di distrik Obolon, yang berjarak 9 kilometer dari gedung parlemen di pusat Ibu Kota, Kiev.

"Warga yang damai, berhati-hatilah. Jangan tinggalkan rumah," imbau Kementerian Pertahanan Ukraina, dikutip melalui BBC, Jumat (25/2/2022).

Kendati demikian, tidak diketahui seberapa banyak jumlah pasukan Rusia yang telah memasuki Kiev. Namun sejumlah video yang beredar di media sosial menunjukkan konvoi kendaraan lapis baja melaju di jalanan distrik Obolon.

Sebelumnya, pasukan Rusia dilaporkan telah mencapai pinggiran Kiev pada Jumat (25/2), di mana Ibu Kota disebutkan mendapatkan serangan roket sejak pagi hari.

Disebutkan, pasukan serangan udara dari Angkatan Bersenjata Ukraina tengah bertempur di area-area permukiman Dymer dan Invankiv.

Adapun, Dymer diketahui hanya berjarak 45 kilometer di sebelah utara Kiev, sedangkan Ivankiv berjarak sekitar 60 kilometer di sebelah barat laut ibu kota Ukraina itu.

Militer Ukraina dalam pernyataannya mengklaim telah menghentikan pasukan Rusia di Sungai Teteriv, anak Sungai Dnieper yang mengalir melalui Kiev, dengan meledakkan sebuah jembatan di atas sungai tersebut.

Disebutkan juga oleh militer Ukraina bahwa pihaknya berhasil merebut kembali pangkalan udara Gostomel, yang sebelumnya dilaporkan dikuasai pasukan Rusia setelah invasi dimulai.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Rusia Ukraina bom molotov Perang Rusia Ukraina
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top