Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cegah Pencucian Uang, DPR Minta PPATK Awasi Transaksi Kripto

Komisi III DPR meminta PPATK melakukan pengawasan transaksi cryptocurrency atau kripto yang dicurigai menjadi tempat pencucian uang.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 02 Februari 2022  |  15:19 WIB
Cegah Pencucian Uang, DPR Minta PPATK Awasi Transaksi Kripto
Ilustrasi aset kripto Bitcoin, Ether, dan Altcoin - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Ketua Komisi III DPR RI Ahmad Sahroni menyoroti isu transaksi terorisme di Indonesia yang belum diketahui hingga perkembangan transaksi kripto yang dicurigai menjadi tempat pencucian uang.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Sahroni meminta Kepala Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Ivan Yustiavandana melakukan pengawasan transaksi cryptocurrency atau kripto yang dicurigai menjadi tempat pencucian uang.

"Pak Kepala (PPATK), saya ingin membahas yang lagi hot sekarang ini adalah terkait dengan kripto dan transaksi terorisme yang dalam perjalanan kelihatannya sepi, tapi bisa jadi ada pengelolaan transaksi keuangan secara ilegal yang banyak tidak kita ketahui. Untuk itu, mungkin Pak Kepala PPATK bisa mengantisipasi hal-hal terkait transaksi keuangan terorisme dan meningkatkan pengawasan terhadap transaksi kripto," kata Sahroni dalam keterangannya dikutip dari laman resmi DPR, Rabu (2/2/2022).

Menanggapi pertanyaan dari Sahroni, Kepala PPATK Ivan Yustiavandana menjelaskan bahwa PPATK sudah melakukan beberapa langkah pencegahan dan antisipasi atas risiko transaksi ilegal dari kripto maupun NFT.

“Memang benar new payment methods terkait dengan perkembangan teknologi harus diantisipasi oleh semua negara termasuk Indonesia sehingga dengan demikian PPATK memahami bahwa sekarang kita tidak lagi masuk dalam era money laundering 4.0 tapi lebih kepada Money laundering 5.0," ujarnya.

Kepala PPATK mengungkapkan pihaknya mengantisipasinya dengan beberapa hal, di antaranya dengan melakukan riset independen, bahkan juga sudah melakukan riset secara internasional bekerja dengan 12 negara.

"Dalam hal antisipasi, yang sudah kami lakukan ialah dengan sosialisasi menyebarkan rekomendasi kami terkait transaksi kripto ini," ungkap Ivan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr ppatk pencucian uang aset kripto NFT
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top