Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korut Kembali Uji Coba Rudal, Kali Ini dari Bandara

Korut menembakkan dua rudal balistik jarak pendek yang dicurigai dari sebuah bandara di Ibu Kota Pyongyang sebagai uji coba rudal yang keempat bulan ini, menurut militer Korea Selatan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 17 Januari 2022  |  11:21 WIB
Dokumentasi - Uji  coba rudal balistik antarnenua Hwasong-14, Selasa (4/7/2017) yang dirilis Kantor Berita Korea Utara KCNA. - Reuters
Dokumentasi - Uji coba rudal balistik antarnenua Hwasong-14, Selasa (4/7/2017) yang dirilis Kantor Berita Korea Utara KCNA. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Utara (Korut) menembakkan dua rudal balistik jarak pendek yang dicurigai dari sebuah bandara di Ibu Kota Pyongyang hari ini, Senin (17/1/2022), sebagai uji coba rudal yang keempat bulan ini, menurut militer Korea Selatan (Korsel). Pemerintah Jepang juga melaporkan peluncuran tersebut.

Kepala Sekretaris kabinet Hirokazu Matsuno mengutuk peluncuran tersebut.

Dalam waktu kurang dari dua pekan, Korea Utara yang bersenjata nuklir telah melakukan tiga uji coba rudal lainnya, satu frekuensi peluncuran yang tidak biasa.

Dua dari rudal itu merupakan "rudal hipersonik" tunggal yang berkecepatan tinggi dan bermanuver setelah peluncuran.

Sedangkan, uji coba yang terakhir, pada hari Jumat (14/1/2022) dengan melibatkan sepasang rudal balistik jarak pendek (SRBM) yang ditembakkan dari gerbong kereta.

Peluncuran pada hari ini tampaknya melibatkan dua SRBM yang ditembakkan ke timur dari Sunan Airfield di Pyongyang, kata Kepala Staf Gabungan Korea Selatan dalam sebuah pernyataan seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (17/1/2022).

Korea Utara telah menggunakan bandara tersebut untuk menguji coba rudal balistik jarak menengah (IRBM) Hwasong-12 pada tahun 2017.

Kecepatan pengujian dan berbagai situs peluncuran menunjukkan bahwa Korea Utara memiliki cukup rudal untuk diuji, pelatihan, dan demonstrasi serta membantu memperkuat kredibilitas kekuatan rudalnya, kata Mason Richey, seorang profesor pada Universitas Hankuk di Seoul.

Korea Utara belum menguji rudal balistik antarbenua (ICBM) atau senjata nuklir jarak jauh sejak 2017, tetapi setelah pembicaraan denuklirisasi terhenti pada 2019, mulai menguji desain SRBM baru.

Banyak jenis SRBM terbaru, termasuk rudal hipersonik, dirancang untuk menghindari pertahanan rudal.

Korea Utara juga telah berjanji untuk membangun sistem senjata nuklir taktis untuk menyebarkan hulu ledak nuklir pada SRBM sejenis.

"Setiap peluncuran rudal taktis memamerkan betapa sedikit sanksi yang membatasi rezim Kim, dan bagaimana AS telah gagal membuat Korea Utara membayar biaya yang cukup untuk pengembangan program rudal jarak pendek," kata Richey.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Korea Utara korea selatan rudal
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top