Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inggris Wacanakan WFH 25 Persen Akibat Kasus Omicron

Kasus Covid-19 varian Omicron merebak di publik, pemerintah Inggris kaji lakukan work from home (WFH) 25 persen.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 Januari 2022  |  05:35 WIB
rang-orang mengantre di Westminster Bridge untuk menerima vaksin Covid-19 dan dosis booster) di pusat vaksinasi walk-in di Rumah Sakit Saint Thomas di London, Inggris, (14/12/2021). - Antara/Reuters
rang-orang mengantre di Westminster Bridge untuk menerima vaksin Covid-19 dan dosis booster) di pusat vaksinasi walk-in di Rumah Sakit Saint Thomas di London, Inggris, (14/12/2021). - Antara/Reuters

Bisnis.com, SOLO - Kasus Covid-19 varian Omicron di Inggris dinilai mengalami kenaikan yang signifikan dari hari ke hari.

Untuk mengantisipasi meluapnya persebaran Covid-19, pemerintah pun wacanakan kegiataan work from home (WFH) 25 persen.

Dengan jumlah infeksi harian Covid-19 pada rekor tertinggi dan orang-orang yang dites positif diharuskan mengasingkan diri setidaknya selama tujuh hari, pemerintah memperkirakan bisnis dan layanan publik akan menghadapi gangguan dalam beberapa minggu mendatang, demikian pengumuman pemerintah Inggris, Sabtu, (1/12/2021).

"Sejauh ini, gangguan yang disebabkan oleh Omicron telah dikendalikan di sebagian besar sektor publik, tetapi para pemimpin sektor publik telah diminta untuk menguji rencana terhadap skenario terburuk ketidakhadiran tenaga kerja 10 persen, 20 persen dan 25 persen," katanya.

Perdana Menteri Boris Johnson telah meminta para menteri untuk bekerja sama dengan sektor masing-masing untuk mengembangkan rencana darurat yang kuat, kata Kantor Kabinet, yang mengoordinasikan upaya pemerintah.

Dampak Omicron pada tenaga kerja dalam rantai pasokan, layanan publik dan sekolah sedang dipantau secara ketat, katanya.

Mitigasi yang sedang dipertimbangkan antara lain meminta relawan seperti pensiunan guru untuk kembali bekerja.

"Ada pekerjaan yang sedang berlangsung untuk mengidentifikasi potensi perubahan peraturan, kebijakan atau operasional yang dapat meminimalkan atau mengurangi potensi gangguan," kata Kantor Kabinet.

Jumlah kasus harian infeksi Covid-19 baru di seluruh Inggris naik ke rekor 189.846 pada hari Jumat, jauh lebih tinggi daripada selama puncak sebelumnya.

Namun, rawat inap dan kematian tetap pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada gelombang sebelumnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris Covid-19 wfh omicron

Sumber : Tempo

Editor : Restu Wahyuning Asih

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top