Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Turki akan Tetap Beli Rudal S-400 Buatan Rusia

Presiden Turki menyebut tidak ada yang bisa mencampuri keputusannya membeli rudal dari Rusia.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 27 September 2021  |  07:09 WIB
Presiden Turki Tayyip Erdogan - Reuters
Presiden Turki Tayyip Erdogan - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Turki akan tetap membeli rudal pertahanan Rusia jenis baru S-400 meskipun ada penolakan dari Amerika Serikat (AS) sebagai sekutunya di Aliansi Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

Pernyataan itu kembali ditegaskan Presiden Recep Tayyip Erdogan dalam sebuah wawancara dengan CBS News sebagaimana dikutip Aljazeera.com, Senin (27/9/2021).

“Pada masa depan, tidak ada yang bisa ikut campur dalam hal sistem pertahanan seperti apa yang kami peroleh dari negara mana pada tingkat apa. Tidak ada yang bisa mengganggu itu. Kami adalah satu-satunya yang membuat keputusan seperti itu,” jawab Erdogan dalam wawancara itu.

Dia kemudian menegaskan, bahwa dia berencana untuk bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada akhir bulan. Keduanya diperkirakan akan membahas sejumlah masalah, termasuk soal Suriah.

Selama wawancara, Erdogan juga mengatakan bahwa dia lebih suka AS menarik 900 tentaranya yang tersisa di negara tetangga Suriah.

Pasukan Turki tetap berada di bagian utara negara itu sejak serangan militernya untuk memerangi pasukan Kurdi sekutu AS, setelah eks Presiden AS Donald Trump berusaha menarik semua pasukan AS pada musim gugur 2019.

Sebelumnya, AS mendesak Turki untuk tidak melanjutkan pembicaraan rudal S-400 buatan Rusia dan membuang peralatan baterai yang telah diperolehnya.

AS menyampaikan hal itu dalam pembicaraan dengan Moskow terkait pengiriman rudal sistem kedua.

Turki dan Rusia sebelumnya telah bernegosiasi mengenai transfer teknologi dan produksi lokal menjelang rencana pembelian sistem pertahanan tahap kedua tersebut. Turki telah memperoleh baterai pertama pada tahun 2019.

Turki yang merupakan anggota NATO dikeluarkan dari program pengadaan F-35 AS dan pejabat pertahanannya diberi sanksi setelah berencana membeli sistem pertahanan rudal S-400 buatan Rusia.

AS sangat keberatan dengan penggunaan sistem Rusia itu masuk dalam program NATO dan mengatakan langkah itu merupakan ancaman bagi F-35.

Akan tetapi, Turki tetap mempertahankan S-400 dapat digunakan secara independen, tanpa diintegrasikan ke dalam sistem NATO karena hal itu tidak menimbulkan risiko.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia turki rudal
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top