Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPU Enggan Gunakan e-Voting pada Pemilu, Ini Alasannya

KPU menegaskan sudah melakukan digitalisasi dalam pemilu, kecuali untuk pemungutan suara elektronik atau e-Voting.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 22 September 2021  |  17:31 WIB
Petugas KPPS mengenakan pakaian hazmat dan Alat Perlindungan Diri (APD) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 039 pada Pilkada Kota Solo 2020 di Dukuhan, Nayu, Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (9/12/2020). TPS dengan tema Sadar Prokes (Protokol Kesehatan) tersebut dibuat untuk meningkatkan partisipasi pemilih dan mengantisipasi penyebaran COVID-19 pada Pilkada Kota Solo 2020. - Antara
Petugas KPPS mengenakan pakaian hazmat dan Alat Perlindungan Diri (APD) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 039 pada Pilkada Kota Solo 2020 di Dukuhan, Nayu, Banjarsari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (9/12/2020). TPS dengan tema Sadar Prokes (Protokol Kesehatan) tersebut dibuat untuk meningkatkan partisipasi pemilih dan mengantisipasi penyebaran COVID-19 pada Pilkada Kota Solo 2020. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Ilham Saputra mengatakan bahwa digitalisasi dalam pemilu adalah sebuah keniscayaan. Itu sebabnya KPU sudah melakukannya kecuali pemungutan suara elektronik atau e-Voting.

Sebagai lembaga yang bertugas mengurusi pemilu, KPU sudah menerapkan digitalisasi, seperti pencalonan, daftar pemilih, rekapitulasi, hingga penghitungan. Digitalisasi dilihat dari aspek yang paling diperlukan.

“Banyak orang katakan kenapa tidak e-voting? Pertanyaannya kemudian adalah apakah e-voting menjadi kebutuhan kita?” kata Ilham pada diskusi virtual, Rabu (22/9/2021).

Ilham menjelaskan bahwa alasan pertama KPU tidak mengampanyekan untuk melakukan e-voting adalah mengacu pada budaya Indonesia.

Umumnya, masyarakat yang berbondong-bondong ke tempat pemungutan suara setelah memberikan hak suaranya adalah bersilaturahmi. Mereka berbincang dengan orang lain yang berpartisipasi dalam pesta demokrasi.

Itulah, menurut Ilham menjadi budaya sosial Indonesia. Hampir semua suku melakukan demikian.

Alasan kedua, adalah persoalan utama pemilu bukan pada proses pemungutannya, tapi rekapitulasi suara.

“Yang sering kali dikeluhkan oleh stakeholder pemilu adalah terjadi manipulasi suara dan data karena jenjang rekapnya masih via kecamatan,” jelasnya.

KPU, tambah Ilham, tidak menutup mata terkait masalah tersebut. Dia mengakui celah adanya manipulasi ada di proses rekapitulasi.

Itulah pada pemilu 2020 KPU memberlakukan rekapitulasi secara digital. Tujuannya untuk meminimalisir manipulasi dan transparansi.

“Jadi setaip orang yang menyoal rekap kita bisa langsung dilihat ke server walaupun masih sempat ada kendala yang kita hadapi selain infrastruktur dari jaringan atau sinyal,” paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpu pemilu e-voting
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top