Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Luhut Pastikan TKA China di Indonesia Bakal Berkurang

Luhut menyampaikan bahwa upaya alih pengetahuan melalui politeknik maupun yang berasal dari TKA semata-mata untuk membentuk kompetensi dan kemandirian SDM Indonesia
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 31 Mei 2021  |  15:03 WIB
 Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaita. JIBI/Bisnis - Wisnu Wage
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaita. JIBI/Bisnis - Wisnu Wage

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan memastikan bahwa tenaga kerja asing (TKA) China di Indonesia lambat laun akan berkurang.

Menurutnya, China memiliki teknologi di sektor industri yang lebih baik dari Indonesia dan dalam kerja sama investasi bersedia melakukan alih pengetahuan atau transfer knowledge.

“Mereka [China] teknologi lebih maju, kita bisa belajar, tapi kan lama-lama turun [jumlah tenaga kerja China]. Baru setelahnya kita bisa leap frog,” Kata Luhut saat ditemui usai acara Yayasan Del 20th di Sopo Del Tower, Jakarta Selatan, Senin (31/5/2021).

Lebih lanjut, Menko menyampaikan bahwa saat ini di Morowali, Sulawesi Tengah yang tengah dibangun pabrik baterai kendaraan listrik, sudah dibangun politeknik dan kini sudah beroperasional.

Kemudian, lulusan politeknik tersebut pun diarahkan untuk mengisi posisi-posisi di industri terkait di sana.

Luhut menyampaikan bahwa upaya alih pengetahuan melalui politeknik maupun yang berasal dari TKA semata-mata untuk membentuk kompetensi dan kemandirian SDM Indonesia dalam mengelola teknologi yang lebih mutakhir di sektor industri.

“Mungkin menunggu 10 tahun baru kelihatan hasilnya,” imbuh Luhut.

Sebelumnya, Luhut mengklaim jumlah tenaga kerja China di kawasan industri Morowali saat ini jauh lebih sedikit ketimbang tenaga kerja Indonesia.

Dari total 50 ribu pekerja, katanya, 3.500 di antaranya berkewarganegaraan China, sedangkan sisanya adalah pekerja lokal.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china tenaga kerja asing Luhut Pandjaitan
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top