Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cek Fakta: Apakah Akan Meninggal Usai 2 Tahun Disuntik Vaksin Covid-19?

Beredar informasi di media sosial bahwa orang yang divaksin virus corona atau Covid-19 bisa meninggal dalam dua tahun ke depan. Benarkah?
Lukman Nur Hakim
Lukman Nur Hakim - Bisnis.com 28 Mei 2021  |  13:18 WIB
Vaksin Covid-19.  - ANTARA
Vaksin Covid-19. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Baru-baru ini beredar pesan berantai mengenai rumor tentang orang akan meninggal dunia setelah dua tahun pasca disuntik vaksin Covid-19. Guru Besar Universitas Indonesia, Profesor Zubairi Djoerban langsung angkat suara mengenai rumor yang beredar ini.

Dalam akun Twitternya, Prof Zubairi menyebut jika rumor tentang orang akan meninggal setelah dua tahun di vaksin Covid-19 adalah hoax.

"Informasi orang akan meninggal dalam dua tahun karena disuntik vaksin Covid-19 ya jelas hoaks. Tapi, soal Mike Yeadon yang menyatakannya atau bukan, saya belum tahu. Apakah ini Yeadon yang asli atau palsu, nanti biar waktu akan berbicara." cuitnya dalam akun @ProfesorZubairi, Rabu (26/5/2021).

Dalam pesan tentang rumor tersebut, menggunakan nama seorang mantan saintis dari Pfizer yang bernama Mike Yeadon. Dalam rumor tersebut, Mike menyebut jika orang yang sudah di vaksin akan meninggal 2 tahun setelahnya.

Pertanyaan Mike ini juga di komentari oleh Prof Zubairi, menurutnya meskipun Mike dianggap sering melakukan hal kontroversial namun dirinya bukan ilmuwan sembarangan.

"Yang jelas, Yeadon ini cukup kontroversial. Ia ikut menulis petisi tentang vaksin Covid-19 dapat menyebabkan kemandulan--yang kemudian diketahui sebagai hoaks. Meski begitu, dia ini bukan ilmuwan sembarangan, karena menghabiskan 16 tahun kariernya di Pfizer sebagai peneliti." ujarnya.

Namun, setelah dilakukan pencarian lebih lanjut, ternyata berita ini adalah hoax. Buktinya dalam pesan berantai yang terdapat di India, nama ilmuwan yang berbicara rumor itu bukan Mike Yeadon, tetapi mantan peraih Nobel, Luc Montagnier.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Covid-19 Vaksin Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Novita Sari Simamora

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top