Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Peneliti Sebut Pesawat MH370 Sengaja Menghilang dari Radar Sebelum Raib

Data ping satelit dari penelitian tersebut menunjukkan bahwa penerbangan, yang awalnya menuju Beijing, mengambil 180 derajat yang tidak terduga dan berbalik melintasi Semenanjung Malaya dan Selat Malaka.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 07 Mei 2021  |  09:17 WIB
Penemuan puing pesawat diduga dari pesawat Malaysia Airlines MH370 di Pulau La Reunion - Reuters
Penemuan puing pesawat diduga dari pesawat Malaysia Airlines MH370 di Pulau La Reunion - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pada 8 Maret 2014, Malaysia Airlines penerbangan MH370 menghilang dengan 239 orang di dalamnya, dan diduga jatuh di suatu tempat di Samudra Hindia selatan.

Kecelakaan itu, tidak meninggalkan jejak pesawat. Namun 33 potongan puing yang diduga dari penerbangan MH370 diklaim ditemukan di pantai Mauritius, Madagaskar, Tanzania, dan Afrika Selatan.

Penerbangan yang dijadwalkan ke Beijing itu menghilang dari radar setelah lepas landas dari Bandara Internasional Kuala Lumpur.

Di antara para penyelidik yang menyelidiki hilangnya pesawat Boeing 777 Malaysia Airlines secara misterius, insinyur kedirgantaraan Richard Godfrey mengklaim telah menemukan data kunci selama bertahun-tahun menyelidiki hilangnya penerbangan MH370 pada tahun 2014.

Entri blog terbarunya, yang diterbitkan pada 4 Mei 2021, menunjukkan bahwa pilot yang memerintahkan penerbangan tersebut diduga sengaja menghilang dari radar. Dia disebutkan mengambil tindakan rumit untuk menetapkan jejak palsu dan memberikan gambaran yang tidak jelas tentang arah pesawat.

Godfrey mengklaim bahwa temuan itu dikumpulkan menggunakan jaringan unik sinyal radio yang berjalan di seluruh dunia yang dikenal sebagai jaringan "laporan propagasi sinyal lemah" atau WSPR. Jaringan adalah kumpulan sinyal radio lemah multi-arah di seluruh dunia yang memicu "kabel perjalanan elektronik" saat dilintasi oleh pesawat komersial, pribadi, atau militer. Temuan Godfrey menunjukkan bahwa pilot Zaharie Ahmad Shah bisa saja mengikuti "jalur penerbangan yang direncanakan dengan hati-hati untuk menghindari" mengungkapkan arah pesawat.

Data ping satelit dari penelitian tersebut menunjukkan bahwa penerbangan, yang awalnya menuju Beijing, mengambil 180 derajat yang tidak terduga dan berbalik melintasi Semenanjung Malaya dan Selat Malaka. Ini bertepatan dengan data awal dari investigasi.

Menggabungkan data satelit dengan data WSPR, menurut Godfrey, pandangan yang lebih akurat dari jalur penerbangan dan lokasi saat pesawat menghilang dan kemungkinan lokasi kecelakaan di 34,5 derajat selatan, barat daya Australia Barat dekat garis imajiner yang diketahui. sebagai "busur ketujuh" - kemungkinan lokasi pesawat pada saat ping satelit ketujuh.

"Kedua sistem dirancang untuk tujuan lain selain deteksi, identifikasi, dan lokalisasi pesawat," tulis Godfrey. "Namun, bersama-sama kedua sistem dapat digunakan untuk mendeteksi, mengidentifikasi, dan melokalkan MH370 selama jalur penerbangannya ke Samudra Hindia Selatan."

Sebelum menghilang dari radar, data Godfrey mengungkapkan beberapa perubahan kecepatan dan arah yang tidak biasa pada penerbangan MH370 yang diduga dirancang untuk menghindari rute penerbangan komersial. Ini bisa saja meninggalkan jejak palsu di rute tidak resmi di sekitar ujung barat Indonesia dan Samudra Hindia. Analisis Godfrey menunjukkan bahwa perubahan kecepatan melebihi jadwal kecepatan yang diatur yang ditemukan dalam mode pelayaran jarak jauh (LRC) atau pelayaran jarak maksimum (MRC).

"Pilot MH370 umumnya menghindari rute penerbangan resmi mulai pukul 18:00 UTC (02:00 AWST) dan seterusnya, tetapi menggunakan titik arah untuk menavigasi jalur penerbangan tidak resmi di Selat Malaka, sekitar Sumatera dan melintasi Samudra Hindia Selatan," tulis Godfrey.

"Pilot tampaknya memiliki pengetahuan tentang jam operasi radar Sabang dan Lhokseumawe dan bahwa pada malam akhir pekan, pada saat ketegangan internasional kecil, sistem radar tidak akan aktif dan berjalan." tambahnya dilansir dari Aerotime.

Sifat rumit dari data menyiratkan penyesatan yang terkoordinasi dengan cermat yang, menurut Godfrey, memerlukan tingkat perencanaan dan detail yang "menyiratkan pola pikir yang ingin melihat rencana kompleks ini dilaksanakan dengan benar hingga akhir."

Sejak kecelakaan itu, beberapa misi pencarian bawah air di dasar Samudra Hindia selatan telah dilakukan antara 2014 dan 2018, namun semuanya kosong.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pesawat radar MH370
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top