Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Eropa Beri Lampu Hijau untuk Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson

Regulator medis di kawasan itu menyatakan manfaat vaksin Johnson & Johnson lebih besar daripada risiko pembekuan darah yang sangat langka dan berpotensi mematikan.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 21 April 2021  |  06:14 WIB
Vaksin Johnson and johnson - Istimewa
Vaksin Johnson and johnson - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Johnson & Johnson (J&J) akan melanjutkan peluncuran vaksin Covid-19 di Eropa setelah regulator medis di kawasan itu menyatakan manfaat suntikan lebih besar daripada risiko pembekuan darah yang sangat langka dan berpotensi mematikan.

Regulator kesehatan Eropa (EMA) kemarin merekomendasikan untuk menambahkan peringatan tentang pembekuan darah langka dengan jumlah trombosit darah rendah ke label produk vaksin itu. Akan tetapi ditambahkan bahwa manfaat suntikan satu dosis lebih besar daripada risikonya.

Penggunaan vaksin J&J untuk sementara dihentikan oleh regulator AS minggu lalu setelah terjadi pembekuan darah otak yang langka dan jumlah trombosit darah yang rendah pada enam wanita. Kejadian itu mendorong perusahaan tersebut untuk menunda peluncurannya di Eropa. Hampir delapan juta orang di Amerika Serikat telah menerima vaksin J&J.

J&J menyatakan label kemasan baru akan menyertakan peringatan tentang risiko efek samping yang jarang terjadi dan petunjuk tentang cara mengenali dan mengobatinya. Perusahaan tersebut mengatakan akan memulai kembali pengiriman ke Uni Eropa, Norwegia dan Islandia sambil memulai kembali uji klinis.

"Ini peristiwa yang sangat langka. Kami berharap dengan membuat orang sadar dan serta menerapkan panduan diagnostik dan terapeutik yang jelas, kami dapat memulihkan kepercayaan pada vaksin kami," kata Chief Scientific Officer J&J Paul Stoffels dalam konferensi pers seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Rabu (21/4/2021).

Belanda menyatakan akan menggunakan vaksin tersebut mulai hari ini.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS dan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS juga tengah mempelajari pembekuan darah langka yang dilaporkan pada orang yang mendapat suntikan. Komite penasihat akan bertemu pada hari Jumat dan dapat membuat rekomendasi.

"Hasil dari tinjauan vaksin penting untuk upaya vaksinasi global secara keseluruhan mengingat vaksin J&J tidak memiliki persyaratan penyimpanan dingin seperti yang lain," kata analis Edward Jones Ashtyn Evans, merujuk pada vaksin dari Moderna dan Pfizer dengan mitra BioNTech.

Vaksin J&J dapat disimpan pada suhu lemari es normal dan diharapkan dapat digunakan di seluruh dunia. Masalah pembekuan darah langka serupa juga dilaporkan pada penggunaan vaksin AstraZeneca, yang juga diharapkan dapat digunakan secara luas secara global.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eropa johnson&johnson Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top