Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rusia Balas Usir 10 Diplomat AS dan Sanksi 8 Pejabat

AS dan Rusia kembali berbalas sanksi dan sentimen negatif. Apa lagi kali ini?
Annisa Margrit
Annisa Margrit - Bisnis.com 17 April 2021  |  03:10 WIB
Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pertemuan dengan mahasiswa melalui panggilan konferensi video di kediaman negara di Zavidovo, Rusia Senin (25/1/2021). - Antara/Reuters
Presiden Rusia Vladimir Putin menghadiri pertemuan dengan mahasiswa melalui panggilan konferensi video di kediaman negara di Zavidovo, Rusia Senin (25/1/2021). - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah Rusia mengusir 10 diplomat AS dan menjatuhkan sanksi kepada 8 pejabat setelah Washington DC menerapkan sanksi kepada negara tersebut.

Bloomberg melaporkan Sabtu (17/4/2021), Menteri Luar Negeri (Menlu) Rusia Sergei Lavrov memperingatkan AS bahwa pihaknya bisa melakukan tindakan lanjutan. Dia mengancam akan mengusir sebanyak 150 diplomat AS jika ada balasan dari Negeri Paman Sam.

Pada Kamis (15/4), pemerintahan Joe Biden lebih dulu mengumumkan sanksi atas 32 entitas dan individu serta 6 perusahaan Rusia terkait tudingan adanya peretasan terhadap SolarWinds Corp. dan upaya mengintervensi Pemilu Presiden (Pilpres) AS pada tahun lalu.

Biden menyatakan tak mau memanasnya tensi antara kedua negara ini berlanjut. Dia juga mengaku tak mau meningkatkan eskalasi yang ada, tetapi bisa mengambil tindakan ekstra jika konflik terus berlangsung. 

Meski demikian, Kremlin masih membuka diri untuk melakukan pembicaraan langsung dengan Biden. 

“Seperti yang sudah kami sampaikan, kami merespons dengan positif. Sekaang kami mempelajari berbagai aspek dalam inisiatif ini,” paparnya. 

Selain mengusir para diplomat tersebut, Lavrov mengungkapkan Rusia tidak akan lagi mengimpor pekerja untuk kedutaan besarnya melalui AS serta menutup pendanaan dari Pemerintah AS yang dinilai mengganggu politik dalam negeri.

Kemudian, Rusia tidak akan mengizinkan lagi Pemerintah AS mempekerjakan staf yang menggunakan visa sementara. Rusia juga menutup komunitas yang mendapatan pendanaan dari Pemerintah AS, karena dituduh mencampuri urusan politik internal.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat rusia
Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top