Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berpotensi Jadi Topan, BMKG Minta Warga Sulut Waspadai Badai Tropis Surigae

Badai tropis Surigae kini masih berada di utara Papua. Hujan dengan intensitas ringan hingga sedang dan berpotensi hujan lebat akan terjadi sepekan ke depan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 April 2021  |  23:46 WIB
Pengemudi becak motor (bentor) menerjang hujan deras yang mengguyur Kota Gorontalo, Gorontalo, Kamis (15/4/2021). Pemerintah Provinsi Gorotalo mengimbau warga untuk mengantisipasi potensi terjadinya badai Siklon Tropis Surigae yang menurut prediksi BMKG dapat menyebabkan gelombang tinggi mencapai satu hingga dua meter di perairan utara Gorontalo, serta potensi hujan lebat di sejumlah wilayah. - ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin
Pengemudi becak motor (bentor) menerjang hujan deras yang mengguyur Kota Gorontalo, Gorontalo, Kamis (15/4/2021). Pemerintah Provinsi Gorotalo mengimbau warga untuk mengantisipasi potensi terjadinya badai Siklon Tropis Surigae yang menurut prediksi BMKG dapat menyebabkan gelombang tinggi mencapai satu hingga dua meter di perairan utara Gorontalo, serta potensi hujan lebat di sejumlah wilayah. - ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) meminta warga Sulawesi Utara mewaspadai cuaca ekstrem akibat badai tropis kuat Surigae.

Koordinator Bidang Observasi dan Informasi BMKG Stasiun Meteorologi Maritim Bitung Ricky Daniel Aror mengatakan badai tropis tersebut berpeluang meningkat menjadi topan pada 17 April 2021.

"Badai tropis kuat Surigae masih berlangsung dan posisinya hampir tidak bergerak di Utara Papua, sebelah Timur Filipina," terangnya seperti dilansir Antara, Jumat (16/4/2021).

Ricky melanjutkan kecepatan angin rata-rata di wilayah Utara Sulawesi dan sekitarnya bertahan di kisaran 8-20 knot dan secara umum bergerak ke Timur Laut ke pusat sirkulasi badai. Kecepatan angin di utara Sulawesi dan sekitarnya disebut cenderung meningkat secara bertahap, hingga mencapai puncaknya pada 18 April 2021.

"Awan-awan konvektif yang mengandung hujan masih terbentuk di daerah pertemuan massa udara yaitu di Utara Sulawesi, Maluku Utara, dan Utara Papua," sambungnya.

BMKG menyampaikan tinggi gelombang kategori sedang terjadi di Laut Sulawesi bagian Timur, perairan Kepulauan Sitaro, Sangihe dan Talaud, dan Laut Maluku bagian Utara.

Hujan dengan intensitas ringan hingga sedang dan berpotensi hujan lebat akan terjadi sepekan ke depan. Selain itu, tinggi gelombang laut bakal mengalami peningkatan hingga puncaknya pada 18 April 2021.

Gelombang tinggi bahkan dapat mencapai kategori tinggi (4,0-6,0 meter) di wilayah Laut Sulawesi bagian Timur, perairan Kepulauan Sitaro, Sangihe dan Talaud, serta Laut Maluku bagian Utara.

Masyarakat pun diminta mewaspadai hujan lebat disertai petir yang bisa terjadi dalam beberapa hari ke depan. Ancaman banjir pesisir juga mesti dipantau, yang dapat terjadi bersamaan dengan fase pasang air laut yakni pada pagi hingga siang hari serta menjelang malam hari.

BMKG juga meminta masyarakat hanya memastikan informasi resmi dari BMKG. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BMKG cuaca ekstrem badai

Sumber : Antara

Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top