Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korban Tewas Akibat Kerusuhan di Penjara Ekuador Capai 79 Orang

Ratusan petugas polisi dan personel militer dikerahkan setelah perkelahian terkoordinasi antara geng-geng yang bersaing pecah di penjara dengan level keamanan maksimum.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 Februari 2021  |  11:35 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Jumlah narapidana yang tewas dalam kerusuhan di tiga penjara terpisah di Ekuador minggu ini telah meningkat menjadi 79, menurut pihak berwenang setelah mereka mendapatkan kembali kendali atas fasilitas tersebut.

Ratusan petugas polisi dan personel militer dikerahkan setelah perkelahian terkoordinasi antara geng-geng yang bersaing pecah di penjara dengan level keamanan maksimum pada Senin (22/2/2021) malam lalu.

Pihak berwenang mengatakan, geng-geng itu memulai pertempuran memperebutkan kepemimpinan dalam sistem penjara pada Desember ketika seorang pemimpin Los Choneros, yang dianggap sebagai geng paling kuat, terbunuh di sebuah pusat perbelanjaan beberapa bulan setelah dibebaskan.

Presiden Ekuador Lenin Moreno mengatakan, Selasa  (23/2/2021), adalah "hari yang tragis bagi negara"- karena puluhan tahanan pertama kali dilaporkan tewas dan menyalahkan kelebihan populasi dalam sistem penjara, serta kurangnya personel dan sumber daya, atas kekerasan tersebut.

Dalam pesan sebelumnya, dia menyatakan ucapan belasungkawa kepada keluarga mereka yang terbunuh dan berjanji untuk meminta pertanggungjawaban mereka.

"Apa yang terjadi kemarin bukanlah kebetulan," kata Moreno dalam sebuah video yang diposting di Twitter seperti dikutip Ljazeera.com, Kamis (25/2/2021).

Kerusuhan itu diorganisir dari luar penjara, diatur oleh mereka yang berselisih tentang kepemimpinan dan perdagangan narkoba di seluruh wilayah.

Badan nasional yang bertanggung jawab atas penjara (SNAI) mengatakan, 37 narapidana tewas di kota pantai Pasifik Guayaquil. Tiga puluh empat lainnya tewas di Cuenca, kota terbesar ketiga Ekuador, dan delapan tewas di pusat kota Latacunga.

Fasilitas tahanan tempat kerusuhan terjadi menyumbang 70 persen dari populasi penjara di negara itu.

Pada hari Selasa (23/2/2021), tayangan televisi menunjukkan beberapa tahanan melompat dari tembok tinggi dan yang lainnya membuka paksa pintu penjara tetapi polisi dan militer menghentikan mereka.

SNAI menyatakan semua yang tewas selama kerusuhan itu adalah tahanan.

.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penjara ekuador

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top