Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jerman Waspada Gelombang Ketiga Virus Corona

Kanselir Angela Merkel memperingatkan bahwa varian virus baru dari Inggris sudah menyebar di Jerman, mengancam keberhasilan upaya penanganan pandemi di negara itu hingga saat ini.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 24 Februari 2021  |  10:20 WIB
Kanselir Jerman Angela Merkel. - Reuters
Kanselir Jerman Angela Merkel. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Kanselir Angela Merkel memperingatkan bahwa Jerman berada di tengah gelombang ketiga infeksi virus corona. Langkah untuk membuka kembali sekolah dan bisnis harus dipertimbangkan dengan hati-hati karena negara itu memperdebatkan upaya mengakhiri pembatasan ketat yang memukul ekonomi.

Dilansir Bloomberg, Rabu (24/2/2021), Merkel mengatakan kepada anggota parlemen dari blok konservatif bahwa mengakhiri pembatasan pada kontak pribadi harus disertai dengan lebih banyak pengujian dan vaksinasi. Dia juga menggarisbawahi bahwa varian virus baru dari Inggris sudah menyebar di Jerman, mengancam keberhasilan upaya penanganan pandemi di negara itu hingga saat ini.

Helge Braun, kepala staf Merkel, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa virus yang bermutasi dapat dengan cepat menyebabkan peningkatan infeksi baru, dengan ukuran utama untuk kasus harian naik setinggi 800.

Rata-rata tingkat insiden di Jerman saat ini di 60, menurut data dari Robert Koch Institute, dan Merkel telah menetapkan tingkat 50 sebagai angka minimum untuk mencabut pembatasan tertentu, dengan pembatasan lebih lanjut mungkin diturunkan pada tingkat di bawah 35.

Pejabat federal dan negara bagian telah mengusulkan berbagai rencana untuk keluar dari pembatasan saat ini, yang menyebabkan beberapa kebingungan tentang pengelolaan pandemi.

Menteri Kesehatan Jens Spahn terpaksa membatalkan rencana untuk menawarkan tes gratis mulai Maret di tengah penentangan dari para pemimpin negara bagian. Merkel akan membahas strategi pengujian dalam pertemuan berikutnya dengan para pejabat tersebut pada 3 Maret.

Namun, hal itu tidak menghentikan pejabat di tingkat negara bagian untuk mengajukan proposal mereka sendiri. Daniel Guenther, Perdana Menteri CDU dari negara bagian paling utara Jerman, Schleswig-Holstein, telah menyerukan program empat tahap pembukaan kembali toko dan restoran di daerah dengan tingkat kejadian di bawah 50. Sedangkan anggota Sosial Demokrat Malu Dreyer, yang memimpin Rhineland Palatinate dan menghadapi pemilihan 14 Maret, memiliki rencana terpisah berdasarkan jumlah infeksi baru, tes dan vaksinasi.

Markus Soeder, pemimpin Bavaria dan kepala partai Persatuan Sosial Kristen, yang juga dilihat sebagai kemungkinan penerus Merkel, telah memperingatkan bahaya dari mutasi virus dan menyerukan kelanjutan kebijakan penguncian ketat.

Pemimpin kaukus CSU Alexander Dobrindt telah mengusulkan sertifikat digital untuk memungkinkan warga yang divaksinasi untuk bergerak secara bebas, meskipun dia mengatakan bahwa negara tersebut perlu kembali normal bahkan sebelum program vaksinasi selesai.

Adapun Menteri Ekonomi Peter Altmaier sedang mengerjakan rencananya sendiri yang bertujuan membantu bisnis.

Kepala Staf Braun bertemu pejabat negara untuk mencoba menemukan konsensus dari sejumlah rencana itu. Merkel diharapkan menengahi.

"Orang-orang mengharapkan kami memiliki strategi pembukaan jangka panjang meskipun pandemi ini membuat hampir tidak mungkin untuk mengembangkannya," kata seorang pejabat partai.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jerman Virus Corona Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top