Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korupsi RS Unair, Eks Pejabat Kemenkes Segera Diadili

Kasus korupsi RS Unair sebelumnya sempat menyeret nama bekas politisi Partai Demokrat Muhamad Nazaruddin.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 22 Februari 2021  |  21:27 WIB
Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin memberikan kesaksian dalam sidang kasus korupsi proyek pembangunan Pusat Pendidikan dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (29/5). - Antara/Sigid Kurniawan
Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin memberikan kesaksian dalam sidang kasus korupsi proyek pembangunan Pusat Pendidikan dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (29/5). - Antara/Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA -- Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta segera menyidangkan kasus dugaan korupsi pengadaan alat kesehatan di Rumah Sakit Universitas Airlangga (Unair) atas terdakwa Bambang Giatno Rahardjo.

Sidang dengan terdakwa Bambang Giatno akan didaftarkan pada Kamis (18/2/2021). Kasus korupsi RS Unair sebelumnya sempat menyeret nama bekas politisi Partai Demokrat Muhamad Nazaruddin.

Adapun dalam petitumnya, Jaksa KPK Moch Takdir memaparkan bahwa terdakwa Bambang Giatno Rahardjo selaku Kepala Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia (BPPSDM) Kesehatan telah melakukan korupsi bersama Minarsi Direktur Marketing PT Anugerah Nusantara, Zulkarnain Kasim, Muhamad Nazaruddin, pada bulan Februari - Desember 2010.

Bambang, dalam petitum itu ditengarai telah melakukan korupsi sebesar US$7.500 dan ikut memperkaya orang lain antara lain, Zulkarnain Kasim sebesar US$9.500, Bantu Marpaung senilai Rp154 juta dan Ellisnawaty Rp100 juta serta memperkaya korporasi Permai Grup sebesar Rp13,6 miliar.

"Hal itu dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara, yaitu merugikan keuangan negara sebesar Rp.14,14 miliar," demikian bunyi petitum yang dikutip Bisnis, Senin (22/2/2021).

Adapun Bambang didakwa dengan Pasal 2 ayat (1) jo Pasal 18 Undang-Undang No.31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No.20/2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Selain itu dia juga dikenakan dakwaan subsider Pasal 3 jo Pasal 18 UU No.31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No.20/ 2001 tentang Perubahan Atas UU No.31/1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korupsi partai demokrat nazaruddin tipikor unair
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top