Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

AS : Korea Utara Retas Jaringan Komputer Sony Pictures Entertainment

Para peretas tersebut diidentifikasi sebagai warga Korea Utara Jon Chang Hyok, Kim Il dan Park Jin Hyok.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 19 Februari 2021  |  04:46 WIB
Sony Pictures Entertainment - Reuters
Sony Pictures Entertainment - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA — Korea Utara dituduh berada di balik peretasan jaringan komputer internal Sony Pictures Entertainment pada 2014, yang dsebut sebagai serangan berani yang mengungkap rahasia Hollywood dan menghancurkan data perusahaan.

Pada hari Rabu, pejabat Amerika Serikat mengatakan itu baru permulaan.

Dalam mendakwa tiga pemrogram komputer Korea Utara atas keterlibatan mereka dalam peretasan Sony dan serangan lainnya terhadap perbankan global, keuangan, hiburan, dan entitas mata uang kripto, Departemen Kehakiman AS menuduh mereka dan sekelompok konspirator memeras lebih dari US$1,3 miliar uang tunai dan cryptocurrency.

Menurut pejabat AS, serangan itu termasuk percobaan pencurian hampir US$ 1 miliar dari bank sentral Bangladesh pada 2016 dan setahun kemudian, meretas dua kasino Amerika Tengah dengan uang tebusan lebih dari US$2,5 juta

Baru-baru ini, seperti dikutip www.straitstimes.com dari Bloomberg, Jumat (19/2/2021), grup tersebut berfokus pada pencurian cryptocurrency.

Para peretas diam-diam menyuntikkan perangkat lunak berbahaya ke dalam lini aplikasi mata uang digital mereka sendiri, memberi mereka akses ke perangkat korban mereka, termasuk perusahaan cryptocurrency di Slovenia dan Indonesia dan perusahaan jasa keuangan yang tidak disebutkan namanya di New York.

Menurut AS, Secara keseluruhan, korban penipuan cryptocurrency kehilangan lebih dari US$ 100 juta, menurut AS.

Para peretas Korea Utara "telah menjadi perampok bank terkemuka di dunia", kata John Demers, Kepala Divisi Keamanan Nasional Departemen Kehakiman. "Sederhananya, rezim telah menjadi sindikat kriminal dengan bendera, yang memanfaatkan sumber daya negara untuk mencuri ratusan juta dolar."

Para peretas tersebut diidentifikasi sebagai warga Korea Utara Jon Chang Hyok, Kim Il dan Park Jin Hyok.

Warga Korea Utara lainnya yang diduga terlibat dalam konspirasi tidak disebutkan namanya.

Dakwaan yang dibuat pada Rabu (17/2/2021) memperluas tuntutan pidana yang menuntut Park pada 2018 atas dugaan keterlibatannya dalam konspirasi untuk melakukan beberapa serangan dunia maya, termasuk peretasan Sony.

Dalam menghadapi sanksi global untuk menghukumnya karena program senjata nuklirnya, Korea Utara sangat bergantung pada kejahatan dunia maya untuk mengisi pundi-pundi yang habis.

Kagiatan itu telah mengambil sekitar US$ 2 miliar pada 2019 melalui pencurian sumber daya di seluruh dunia dari sektor keuangan, menurut kesaksian komite DPR AS pada bulan Juni.

Kampanye dugaan peretasan yang diuraikan pada Rabu adalah bagian dari operasi rumit yang bertujuan mengumpulkan uang untuk Biro Umum Pengintaian Korea Utara, kata sebuah badan intelijen militer.

Pyongyang menggunakan Biro Umum Pengintaian untuk menjalankan kejahatan dunia maya, menurut Panel Ahli Perserikatan Bangsa-Bangsa yang bertanggung jawab untuk menyelidiki penghindaran sanksi Korea Utara.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Korea Utara hacker PERETASAN SONY PICTURES
Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top