Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jezz Bezos, Orang Terkaya di Galaksi Bimasakti Mundur dari CEO Amazon

Bezos, yang dikabarkan akan tetap menjadi ketua eksekutif, akan menyerahkan kendali kepada Andy Jassy, ​​kepala eksekutif Amazon Web Services, bisnis komputasi awan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 03 Februari 2021  |  08:18 WIB
Jeff Bezos
Jeff Bezos

Bisnis.com, JAKARTA - Kabar mengejutkan datang dari Jeff Bezos, miliarder pendiri Amazon, yang menyatakan akan mundur sebagai CEO, perusahaan ecommerce raksasa tersebut.

Bezos, yang dikabarkan akan tetap menjadi ketua eksekutif, akan menyerahkan kendali kepada Andy Jassy, kepala eksekutif Amazon Web Services.

Berita mengejutkan datang saat Amazon merilis hasil keuangan terbarunya. Selama pandemi virus corona, dan dalam tiga bulan terakhir tahun ini, Amazon telah mencatat penjualan lebih dari US$100 miliar untuk pertama kalinya.

Bezos, mendirikan Amazon pada tahun 1994 dan membangunnya menjadi salah satu perusahaan terbesar di dunia, mengumpulkan kekayaan US$185 miliar.

Amazon, yang dimulai sebagai penjual buku online, sekarang menjadi kekuatan dominan dalam komputasi awan, bahan makanan, elektronik, dan hiburan, serta mempekerjakan lebih dari 1,1 juta orang.

“Saat ini, saya melihat Amazon dalam kondisi paling inventifnya, menjadikannya waktu yang optimal untuk transisi ini.” ujarnya dilansir dari Guardian.

Bezos telah mundur dari menjalankan Amazon sehari-hari dalam beberapa tahun terakhir untuk lebih memperhatikan minatnya yang lain, termasuk eksplorasi ke ruang angkasa dan kepemilikannya di Washington Post. Tapi kepergiannya sebagai CEO tidak terduga.

Sementara ituJassy, sang calon pengganti, telah lama dipandang sebagai pewaris Bezos, bersaing dengan Jeff Wilke, yang menjalankan bisnis ritel Amazon sampai dia mengumumkan rencana untuk pensiun tahun lalu.

Amazon Web Services (AWS), yang menyediakan komputasi awan dan penyimpanan untuk pemerintah dan perusahaan termasuk McDonald's dan Netflix telah menjadi salah satu bisnis terpenting perusahaan, dengan menyumbang 10% dari penjualan pada kuartal terakhir dan 52% dari keuntungan perusahaan.

Perusahaan mengalami "musim liburan yang memecahkan rekor" tahun lalu, kata Amazon, melaporkan penjualan US$125,56 miliar, kuartal terbesar sepanjang masa.

Perubahan kepemimpinan terjadi pada saat yang aneh bagi Amazon. Sementara laba terus melonjak, perusahaan menghadapi tekanan dari pekerja yang mengeluhkan perlakuan buruk selama pandemi, dan meningkatkan pengawasan politik terhadap ukuran dan kekuatan bisnisnya, tidak terkecuali di AWS.

Tim Hubbard, asisten profesor manajemen di Mendoza College of Business di Universitas Notre Dame, mengatakan langkah Andy Jassy menjadi CEO di Amazon adalah hal yang wajar. Amazon Web Services adalah pembangkit tenaga listrik di dalam perusahaan, yang mendorong banyak keuntungan.

“Transisi ini dapat membebaskan Bezos untuk fokus pada ide-ide lain yang dia kumpulkan selama bertahun-tahun. Di satu sisi, saya pikir mungkin akan membebaskannya untuk memiliki ruang untuk berinovasi lagi secara pribadi, tanpa harus mengelola perusahaan lainnya," ujarnya.

Hubbard menambahkan mengingat keberhasilan baru-baru ini di Amazon, terutama selama pandemi, akan sulit untuk mengganggu momentum mereka.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amazon jeff bezos
Editor : Mia Chitra Dinisari

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top