Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Perayaan Imlek, Korea Selatan Putuskan Perpanjang Pembatasan Sosial Ketat

Pembatasan tersebut masih tetap mempertahankan larangan pertemuan lima orang atau lebih.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 31 Januari 2021  |  23:46 WIB
Deretan apartemen di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg
Deretan apartemen di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah Korea Selatan memutuskan untuk memperpanjang penerapan pembatasan sosial level 2.5 di wilayah metropolitan Seoul, dan Level 2 untuk bagian lain negara itu dua minggu hingga setelah liburan Tahun Baru Imlek itu jatuh pada 11 hingga 14 Februari 2021.

Mengutip The Korea Times pada Minggu (31/1/2021), Perdana Menteri Korea Selatan Chung Sye-kyun mengatakan pembatasan tersebut masih tetap mempertahankan larangan pertemuan lima orang atau lebih.

Keputusan tersebut tentunya akan semakin sulit dihadapi pemilik usaha kecil yang terpaksa menghentikan bisnis mereka atau mengurangi operasi. Namun, langkah tersebut terpaksa diambil karena infeksi baru-baru ini yang dilacak ke fasilitas keagamaan dan rumah sakit, antara lain, terus mengancam keselamatan masyarakat.

“Kami harus memastikan bahwa situasi Covid-19 stabil hingga setelah liburan Tahun Baru Imlek, sehingga kami dapat menerapkan rencana vaksinasi Covid-19 pada bulan Februari dan memulai semester sekolah baru pada bulan Maret tanpa hambatan. Hal ini pada akhirnya akan menghidupkan kembali kehidupan. normal. Pemerintah merasa sangat kasihan pada pemilik usaha kecil, tetapi setiap orang harus bekerja sama dengan pemerintah untuk mengatasi krisis kesehatan masyarakat," kata Chung.

Pada kesempatan yang sama Chung juga mengatakan negaranya akan memperoleh dosis vaksin Pfizer untuk 60.000 orang pada pertengahan Februari. Selain itu, Korea diharapkan menerima dosis vaksin AstraZeneca hingga 2,19 juta orang pada paruh pertama tahun ini.

Menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea Selatan (Korea Disease Control and Prevention Agency/KDCA), Korea Selatan menambahkan 355 lebih banyak kasus Covid-19, termasuk 325 infeksi lokal, meningkatkan total jumlah kasus menjadi 78.205.

Di antara 355 kasus baru, 224 berasal dari wilayah metropolitan Seoul yang mencakup Provinsi Incheon dan Gyeonggi.

Jumlah infeksi terbaru menandai penurunan dari 458 yang diidentifikasi pada hari Jumat dan turun kembali menjadi di bawah 400 untuk pertama kalinya dalam lima hari. Tetapi pihak berwenang tetap waspada karena penurunan tersebut mungkin sebagian besar disebabkan oleh tes yang lebih sedikit selama akhir pekan.

Yang menambah kekhawatiran adalah peningkatan terus-menerus dalam jumlah pasien virus yang dilacak ke sekolah misionaris dan wabah Covid-19 baru dari setidaknya 27 pasien virus termasuk staf medis di Rumah Sakit Universitas Hanyang Seoul.

Enam lagi pasien meninggal karena Covid-19, meningkatkan jumlah kematian menjadi 1.420.

Pemerintah awalnya mempertimbangkan untuk menurunkan tingkat jarak sosial satu tingkat karena gelombang ketiga infeksi, yang dimulai pada pertengahan November di sini, menunjukkan penurunan awal bulan ini, dengan kasus baru harian tersisa di 300-an dan 400-an, setelah memuncak. di 1.240 pada 24 Desember.

Tetapi tidak ada pilihan selain memeriksa kembali rencana tersebut menyusul wabah baru-baru ini dari enam fasilitas pendidikan tidak resmi yang dijalankan oleh kelompok misionaris Kristen setempat, yang disebut Misi Internasional (IM) - setidaknya 368 pasien telah dilacak ke sekolah-sekolah IM pada hari Sabtu.

KDCA mengatakan bahwa tingkat reproduksi Covid-19, yang mengukur jumlah orang yang rata-rata terinfeksi oleh pasien, baru-baru ini meningkat di atas 1.

Tingkat reproduksi di atas 1 dianggap berbahaya karena berarti virus menyebar, sementara tingkat di bawah 1 berarti wabah menyusut, menurut otoritas kesehatan.

Pakar kesehatan juga telah meningkatkan kebutuhan untuk mempertahankan tingkat jarak sosial saat ini, meningkatkan kemungkinan bahwa ada orang yang tidak mengetahui status terinfeksi mereka dan belum didiagnosis.

"Kelompok infeksi terus dilaporkan dari gereja, sekolah, pabrik, dan fasilitas pendidikan swasta, yang berarti masih banyak orang yang terinfeksi virus di masyarakat setempat," kata Chun Eun-mi, ahli paru di Rumah Sakit Ewha Womans University Mokdong.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korsel Virus Corona
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top