Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemerintah Kota Tokyo Pertimbangkan Perpanjang Keadaan Darurat

Pemerintah Kota Tokyo perlu mengambil langkah-langkah pencegahan yang ketat, karena jumlah orang yang dites positif tetap tinggi.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 30 Januari 2021  |  20:16 WIB
Seorang warga Jepang berdiri di sudut jalan di kota Tokyo. - Bloomberg
Seorang warga Jepang berdiri di sudut jalan di kota Tokyo. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur Tokyo dan tiga provinsi tetangganya tengah mempertimbangkan untuk memperpanjang status keadaan darurat menyusul kasus penularan Covid-19 yang terus bertambah.

Sebagai catatan pemberlakuann keadaan darurat bagi Tokyo dan 10 provinsi lainnya seharusnya berakhir pada 7 Februari 2021.

Mengutip Perusahaan Penyiaran Jepang (Nippon Hoso Kyokai/NHK) pada Sabtu (30/1/2021), Gubernur Tokyo Koike Yuriko mengatakan bahwa pemerintahannya perlu mengambil langkah-langkah pencegahan yang ketat, karena jumlah orang yang dites positif tetap tinggi.

Sementara itu, Gubernur Kanagawa Kuroiwa Yuji mengatakan bahwa istem perawatan medis di Provinsi Kanagawa masih mengalami tekanan berat.

Para gubernur itu melakukan pertemuan pada hari Jumat (29/01/2021) guna membahas isu tersebut. Mereka ingin berkonsultasi dengan pemerintah pusat mengenai bagaimana status keadaan darurat yang berlanjut akan diterapkan.

Jika deklarasi itu diperpanjang, mereka mengatakan bisnis yang mengalami kesulitan dan orang-orang yang kehilangan pekerjaan akan memerlukan lebih banyak bantuan finansial.

Tokyo melaporkan 769 kasus penularan lagi hingga pukul 3 sore Sabtu (30/01/2021). Jumlah kasus harian terus mengalami penurunan, tetapi para pakar kesehatan tetap khawatir.

Presiden Asosiasi Penyakit Menular Jepang Tateda Kazuhiro mengatakan, “Jika orang-orang membiarkan kewaspadaannya menurun sekarang setelah melihat sedikit penurunan kasus, angka ini akan naik lagi dalam satu atau dua pekan. Guna mencegah terjadinya hal itu, amat penting untuk terus secara menyeluruh menerapkan langkah-langkah saat ini.”

Okinawa tengah mengupayakan segera datangnya bantuan guna menangani wabah di salah satu pulau kecilnya. Hanya 55.000 orang tinggal di Miyakojima, yang telah mencatat sekitar 30 kasus per hari.

Provinsi itu kini meminta Pasukan Bela Diri (SDF) Jepang untuk mengirim perawat ke pulau tersebut guna membantu menangani klaster penularan pada sebuah fasilitas perawatan orang lanjut usia.

Ini akan menjadi keenam kalinya para perawat SDF dikerahkan guna membantu menangani pandemi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tokyo keadaan darurat Covid-19
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top