Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Profil Bernie Sanders: Tokoh Demokrat AS yang Meme-nya Viral di Twitter

Foto Bernie Sanders duduk dengan menggunakan sarung tangan rajutan warna-warni yang membuat heboh di media sosial Twitter. Ini profil singkat politisi Partai Demokrat AS tersebut.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 26 Januari 2021  |  12:22 WIB
Capres AS, Senator Bernie Sanders - Reuters/Katherine Taylor
Capres AS, Senator Bernie Sanders - Reuters/Katherine Taylor

Bisnis.com, JAKARTA - Tokoh Demokrat Amerika Serikat (AS) Bernie Sanders menarik perhatian publik saat pelantikan Presiden Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris, Rabu (20/1/2021).

Politisi AS itu duduk dengan menggunakan sarung tangan rajutan warna-warni yang membuat heboh di media sosial Twitter. Lini masa Twitter pun banjir gambar lucu atau meme Bernie Sanders dengan tagar #BernieMemes.

Lantas, siapa sebenarnya sosok Bernie Sanders? Pria dengan nama lengkap Bernard Sanders lahir pada 8 September 1941 di Brooklyn, New York, AS.

Dia adalah politikus Amerika yang pertama kali terpilih untuk mewakili Vermont di Senat AS pada tahun 2006 dan menjabat pada tahun berikutnya. Sebelumnya, dia menjabat pada periode 1981-1989 sebagai Wali Kota Burlington, Vermont, serta sebagai anggota Dewan Perwakilan AS pada 1991–2007.

Secara resmi tidak berafiliasi dengan partai politik mana pun, Bernie mencari nominasi Demokrat dalam pemilihan presiden AS 2016 dan 2020.

Melansir dari Britannica, Selasa (26/1/2021), Bernie Sanders dibesarkan di daerah Flatbush di Brooklyn, New York. Keluarganya berjuang secara finansial, dan ketidaksetaraan pendapatan kemudian menjadi salah satu masalah politik utamanya.

Dia kuliah di Brooklyn College sebelum mendapatkan gelar sarjana pada 1964 dalam ilmu politik dari University of Chicago. Selama di Chicago, dia terlibat dalam gerakan hak-hak sipil, pada 1963 dia berpartisipasi dalam Pawai di Washington. Setelah lulus, dia tinggal di sebuah kibbutz di Israel.

Sekembalinya ke Amerika Serikat, Sanders pindah ke Vermont. berpartisipasi dalam gerakan komunal kembali ke darat dan bekerja sebagai serikat tukang kayu dan jurnalis lepas. Dia juga menjadi aktif dalam gerakan anti-Perang Vietnam, yang menariknya ke dalam politik elektoral.

Sanders mencalonkan diri sebagai seorang Independen. Dia mengajukan beberapa tawaran yang gagal untuk gubernur Vermont pada 1972, 1976, 1986 serta Senat AS pada 1972 dan 1974.

Kemudian, pada 1981, Sanders mencalonkan diri sebagai Wali Kota Burlington, tempat dia menetap. Dia menang dengan segelintir suara. Tujuh tahun kemudian, tepatnya 1988, Sanders mencalonkan diri untuk Dewan Perwakilan AS tetapi kalah. Dua tahun kemudian, dia terpilih menjadi anggota badan tersebut.

Setelah menjabat pada 1991, Sanders yang merupakan seorang sosialis demokratis. Namun, dia dikenal karena sikap liberalnya lantas mendirikan Kaukus Progresif Kongres pada 1991.

Dalam pemerintahan George W. Bush dan Partai Republik, Dia memilih menentang Perang Irak dan menonjol khususnya karena penentangannya terhadap pemotongan pajak yang menguntungkan individu dan perusahaan kaya dan pemotongan pengeluaran untuk program kesejahteraan sosial.

Tak berhenti di sana, pada 2006 Sanders mencalonkan diri sebagai Senat AS dan menang dengan mudah. Dia menjabat tahun berikutnya dan kemudian melanjutkan kampanyenya untuk reformasi pajak.

Pada 2010, dia bertahan selama hampir sembilan jam dalam filibuster menentang perpanjangan pemotongan pajak Bush. Pidato populisnya diterbitkan sebagai The Speech: A Historic Filibuster on Corporate Greed and the Decline of Our Middle Class (2011).

Sanders juga merupakan lawan vokal dari penutupan pemerintah federal 2013, yang dia kaitkan dengan pengaruh yang tidak semestinya dari kepentingan uang besar di Partai Republik. Terlepas dari masalah pajak dan kesejahteraan sosial, Sanders mensponsori rancangan undang-undang dan amandemen yang sebagian besar berkaitan dengan perubahan iklim, urusan veteran, dan energi terbarukan.

Pilpres AS 2016 dan 2020

Pada April 2015, Sanders mengumumkan akan mengikuti pemilihan presiden AS 2016. Pencalonannya pada awalnya ditolak oleh banyak pakar, karena Hillary Clinton secara luas dianggap sebagai calon Demokrat yang tak terelakkan.

Namun, kebijakan populisnya — yang dikritik beberapa orang sebagai tidak realistis — dan antusiasmenya terbukti populer di kalangan banyak pemilih, terutama kaum muda Demokrat. Dia mendukung perawatan kesehatan universal, kenaikan pajak bagi orang kaya, dan biaya kuliah gratis di universitas dan perguruan tinggi negeri.

Sanders juga mendukung reformasi keuangan kampanye dan mengusulkan peraturan yang lebih ketat di Wall Street.

Saat musim pemilihan utama dimulai pada Februari 2016, persaingan antara Sanders dan Clinton sangat dekat. Namun, pada bulan berikutnya, dia tertinggal jauh di belakang Clinton dalam jumlah delegasi.

Pada Juli 2013, Sanders secara resmi mendukung Clinton, yang telah mengklaim nominasi partai tersebut bulan sebelumnya. Setelah pemilihan presiden — di mana Clinton kalah dari Republikan Donald Trump — Sanders menerbitkan Our Revolution: A Future to Believe In (2016).

Sanders tetap menjadi kekuatan yang berpengaruh dalam politik progresif. Dia dianggap memainkan peran kunci dalam menggerakkan kebijakan Partai Demokrat ke kiri. Di tengah spekulasi bahwa dia akan meluncurkan tawaran kedua untuk kursi kepresidenan, muncul laporan tentang seksisme dan perbedaan gaji dalam kampanye 2016.

Pada Januari 2019, dia secara terbuka meminta maaf dan berjanji untuk "berbuat lebih baik" jika dia akan mencalonkan diri lagi. Bulan berikutnya Sanders mengumumkan bahwa dia mencalonkan diri sebagai presiden.

Sanders dengan cepat menjadi pelopor, tetapi agenda progresifnya menimbulkan pertanyaan tentang keterpilihannya dalam pemilihan umum. Namun, kemenangan oleh Joe Biden di South Carolina pada akhir Februari 2020 benar-benar mengubah pertarungan.

Kemudian, pada bulan April Sanders menangguhkan kampanyenya, dan tidak lama kemudian dia secara resmi mendukung Biden. Sanders terus mendesak perawatan kesehatan universal, sebuah masalah yang menjadi lebih mendesak karena pandemi memburuk di Amerika Serikat.

Pada Agustus 2020, dia mensponsori Undang-Undang Bayar Miliarder, sebuah RUU yang diusulkan yang akan membebankan pajak atas kekayaan miliarder selama krisis, dengan pendapatan akan digunakan untuk biaya kesehatan orang Amerika selama satu tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

memes bernie Sanders Pilpres AS 2020
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top