Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Akibat Pandemi, Calon Mahasiswa Harvard dan Ivy League di AS Melonjak Tajam

Pandemi telah mengubah cara siswa mendaftar ke perguruan tinggi. Mereka tidak perlu lagi menyerahkan nilai ujian ke Harvard dan puluhan universitas selektif lainnya, yang membatalkan persyaratan karena pusat ujian ditutup untuk menahan penyebaran Covid-19.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 26 Januari 2021  |  12:11 WIB
Harvard University - istimewa
Harvard University - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pendaftaran ke perguruan tinggi tingkat sarjana di Universitas Harvard untuk keputusan reguler, melonjak lebih dari 42 persen untuk tahun akademik 2021-2022.

Harvard mencatatkan rekor lebih dari 57.000 aplikasi dari siswa sekolah menengah yang ingin masuk untuk semester musim gugur tahun ini.

Pandemi telah mengubah cara siswa mendaftar ke perguruan tinggi. Mereka tidak perlu lagi menyerahkan nilai ujian ke Harvard dan puluhan universitas selektif lainnya, yang membatalkan persyaratan karena pusat ujian ditutup untuk menahan penyebaran Covid-19.

Secara terpisah, Cornell University, yang juga masuk deretan kampus teratas AS berjuluk Ivy League, mengatakan siswa sekolah menengah saat ini tidak akan diminta untuk menyerahkan nilai tes standar untuk tahun akademik 2022-2023.

David Rion, direktur bimbingan perguruan tinggi di Sekolah swasta Loomis Chaffee di Windsor, Connecticut mengatakan krisis kesehatan telah membatasi kunjungan kampus secara langsung. Hal itu menyebabkan berbondong-bondong mendaftar ke kampus-kampus dengan nama besar.

Akibat banyaknya lamaran, delapan anggota Ivy League, termasuk universitas Harvard, Yale dan Princeton, setuju untuk menunda tanggal rilis keputusan bersama mereka hingga 6 April 2021.

Aplikasi untuk Princeton naik 15 persen menjadi lebih dari 37.000, kata juru bicara Michael Hotchkiss. Pihak kampus memberi siswa dan sekolah lebih banyak waktu untuk menyelesaikan aplikasi.

Yale, di New Haven, Connecticut, menerima rekor 7.939 aplikasi untuk putaran awal, meningkat 38 persen dari tahun sebelumnya. Jeremiah Quinlan, dekan penerimaan sarjana, mengatakan pihaknya akan merilis data terkait pendaftaran yang lebih lengkap pada April mendatang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendaftaran harvard university Covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top