Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Karya Gus Mus Dibenturkan dengan FPI, Keluarga Keberatan

Dengan menggabungkan audio Abah dan rekaman seperti ini, artinya sengaja mengadu domba.
Miftahul Ulum
Miftahul Ulum - Bisnis.com 13 Desember 2020  |  23:47 WIB
Karya Gus Mus Dibenturkan dengan FPI, Keluarga Keberatan
Gus Mus. - Youtube
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Keluarga KH Mustofa Bisri atau akrab dipanggil Gus Mus keberatan terhadap pencatutan nama maupun karya seni utamanya untuk kepentingan politik praktis bernuansa adu domba.

Putri Gus Mus, Ienas Tsuroiya, mengatakan pencatutan karya orang tuanya paling baru berupa penggabungan suara puisi Allohu Akbar dengan video demonstrasi FPI.

"Puisi abah itu universal sifatnya, tidak ditujukan untuk kelompok tertentu. Dengan menggabungkan audio Abah dan rekaman seperti ini, artinya sengaja mengadu domba," tulis Ienas, Minggu (13/12/2020).

Adapun Puisi Allahu Akbar karya Gus Mus memiliki sajak sbb:

Allahu Akbar!
Pekik kalian menghalilintar
Membuat makhluk-makhluk kecil tergetar

Allahu Akbar!
Allah Maha Besar
Urat-urat leher kalian membesar
Meneriakkan Allahu Akbar
Dan dengan semangat jihad
Nafsu kebencian kalian membakar

Apa saja yang kalian anggap mungkar

Allahu Akbar, Allah Maha Besar!
Seandainya 5 miliar manusia
Penghuni bumi sebesar debu ini
Sesat semua atau saleh semua
Tak sedikit pun mempengaruhi
Kebesaran-Nya

Melihat keganasan kalian aku yakin
Kalian belum pernah bertemu Ar-Rahman
Yang kasih sayangNya meliputi segalanya
Bagaimana kau begitu berani
MengatasnamakanNya
Ketika dengan pongah kau melibas mereka
Yang sedang mencari jalan menujuNya?

Mengapa kalau mereka
Memang pantas masuk neraka
Tidak kalian biarkan Tuhan mereka
Yang menyiksa mereka
Kapan kalian mendapat mandat
Wewenang dariNya untuk menyiksa dan melaknat?

Allahu Akbar
Syirik adalah dosa paling besar
Dan syirik yang paling akbar
Adalah mensekutukanNya
Dengan mempertuhankan diri sendiri
Dengan memutlakkan kebenaran sendiri

Laa ilaha illaLlah!

2005

Ienas melalui akun twitter @tsuroiya meminta pendukung fanatik Pak Jokowi, buzzer atau bukan. Kalau kalian ingin berkampanye melawan FPI, lakukanlah dengan cara yang baik. Jangan mencatut nama Abah saya, KH. Mustofa Bisri (Gus Mus).

"Setidaknya sudah tiga tahunan ini kami dibuat repot gara2 ulah kalian. Stop it!" pintanya.

Dalam rangkaian unggahannya, Ienas melampirkan beberapa contoh tulisan beredar di dunia maya yang mencatut nama Gus Mus. Ada yang beredar di Facebook, bahkan ada yang dikutip media massa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

fpi gus mus

Sumber : Twitter dan NU.or.id

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top