Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Langkah Mulus Anak dan Mantu Presiden, Legitimasi Jokowi Masih Kuat?

Kemenangan Gibran Rakabuming Raka dan Bobby Nasution semakin menegaskan bahwa legitimasi Presiden Joko Widodo masih cukup kuat.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 10 Desember 2020  |  07:46 WIB
Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo melambaikan tangan usai pertemuan konsolidasi bersama pimpinan partai yang tergabung Koalisi Indonesia Kerja di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (18/4/2019). - ANTARA/Aditya Pradana Putra
Calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo melambaikan tangan usai pertemuan konsolidasi bersama pimpinan partai yang tergabung Koalisi Indonesia Kerja di Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (18/4/2019). - ANTARA/Aditya Pradana Putra

Bisnis.com, JAKARTA -- Pelaksanaan pemilihan kepala daerah (Pilkada) 2020 membuktikan legitimasi dinasti politik masih memiliki daya tarik, bahkan di sebagian tempat berhasil memenangkan kontestasi politik lima tahunan tersebut.

Tengok saja hasil Pilkada Tangerang Selatan, Solo, Medan, Kediri, Sleman, Banyuwangi, Ogan Komering Ilir, hingga Pandeglang. Semua calon yang terafiliasi dengan penguasa pusat atau penguasa-penguasa lokal di daerah tersebut menang. Setidaknya begitu versi lembaga hitung cepat maupun real count sementara.

Solo dan Medan, tentu tidak usah dipertanyakan lagi. Di dua kota ini anak dan mantu presiden yakni Gibran Rakabuming Raka dan Bobby Nasution hampir dapat dipastikan melenggang mulus menjadi elit lokal. Gibran Rakabuming Raka - Teguh Prakosa yang diusung PDI Perjuangan bahkan menang telak di atas 80%.

Cerita lain soal Bobby Nasution yang bertarung di Medan. Mantu Presiden Joko Widodo itu minim pengalaman politik. Cilakanya, lawan politiknya seorang politisi tulen dan sudah mengakar di ibu kota Provinsi Sumatra Utara tersebut.

Apalagi, sebelum pencalonan Bobby ditetapkan, sempat terjadi drama di internal PDI Perjuangan Kota Medan. Akhyar Nasution, kader senior dan merupakan inkumben, ditendang oleh partai demi memuluskan jalan Bobby.

Nasib serupa sebenarnya juga menimpa kader senior PDIP Solo Achmad Purnomo, yang terpental karena Gibran nyalon wali kota. Meskipun endingnya memang berbeda.

Peluang yang sempit ditambah calon lawannya yang merupakan inkumben membuat sejumlah pengamat pesimis Bobby akan melenggang mulus. Tetapi keberuntungan rupanya masih menghampiri Bobby. Dia unggul dengan perolehan suara 55,29 persen versi hitung cepat Charta Politika.

Kemenangan Gibran dan Bobby dalam Pilkada 2020 tentu disambut bungah oleh PDIP sebagai partai utama pengusung kedua pasangan calon wali kota tersebut. Apalagi sebelum pilkada berlangsung tiga kader partai banteng, salah satunya calon kepala daerah, ditangkap KPK.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP Hasto Kristiyanto bahkan sesumbar bahwa kemenangan anak dan menantu presiden itu menepis isu miring soal dinasti politik. Strategi politik yang dia sebut sangat tak bisa dibanggakan itu dilakukan agar rakyat tak memilih keduanya.

Namun ternyata kalkulasi lawan politik Gibran dan Bobby salah, kotak suara membuktikan bahwa isu negatif tersebut tak laku basi dan tak bisa menjadi daya dorong elektoral. "Keduanya membuktikan diri sebagai pemimpin yang berani serta mau bertempur" demikian kata Hasto dalam keterangan resminya, Kamis (10/12/2020).

Di satu sisi, kemenangan Gibran dan Bobby juga memberi arti tersendiri bagi legitimasi politik klan Joko Widodo. Kemenangan keduanya menunjukkan bahwa 'tuah' klan Joko Widodo alias Jokowi masih manjur, kendati harus diakui popularitas presiden Jokowi mulai tergerus, terutama di kalangan Islam koservatif. Pesan utamanya: legitimasi pak Jokowi masih kuat.

Di sisi lain, kemenangan Gibran dan Bobby serta daerah lainya juga menjadi amunisi bagi partai pengusung untuk bersiap dalam kontestasi pemilihan umum (pemilu) 2024. Semakin banyak daerah dikuasai maka peluang untuk 'unjuk gigi' pada pemilu 2024 menjadi semakin besar. 

Khusus bagi PDI Perjuangan, kemenangan Solo, terutama Soloraya, dan 16 daerah lainnya di Jawa Tengah juga semakin mempertegas dominasi partai wong cilik ini.  Kemenangan partai politik pimpinan mbak Mega itu seolah ingin memberi pesan  kepada lawan politiknya bahwa Jateng masih menjadi "Kandang Banteng".


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

medan tangerang selatan Solo pilkada politik dinasti Gibran Rakabuming Raka bobby nasution
Editor : Edi Suwiknyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top