Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Distribusi Vaksin Virus Corona, PBB Butuh 8.000 Pesawat Kargo Berkapasitas 110 Ton

Perserikatan Bangsa-Bangsa akan merekrut 40 operator maskapai penerbangan untuk mendistribuskan vaksin virus Corona atau vaksin Covid-19.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 18 November 2020  |  20:25 WIB
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters
Vaksin Covid-19 buatan Pfizer. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Badan bantuan kemanusiaan Perserikatan Bangsa Bangsa, Unicef, akan merekrut beberapa operator industri penerbangan untuk mendistribusikan vaksin virus Corona atau vaksin Covid-19 ke negara-negara miskin di dunia.

IATA memperkirakan dibutuhkan setara 8.000 pesawat kargo Boeing Co 747 berkapasitas 110 ton untuk pengangkutan vaksin global.

Kepala Kargo Asosiasi Transportasi Udara Internasional Glyn Hughes mengatakan Unicef meminta sekitar 40 operator untuk membuat rencana pengangkutan udara global dan untuk mengidentifikasi tugas komersial apa yang dapat dilakukan masing-masing pihak.

Unicef memimpin upaya untuk membeli dan mendistribusikan suntikan Covid-19 ke 92 negara dengan dana dari program imunisasi GAVI, yang termasuk dalam program pemerintah, Organisasi Kesehatan Dunia, dan Bank Dunia.

Sebanyak 80 negara berpenghasilan tinggi lainnya telah memilihnya untuk mendapatkan inokulasi yang akan mereka beli,dan memperluas rencana tersebut ke 70 persen dari populasi.

Hal tersebut dilakukan seiring dengan hasil uji coba tahap akhir yang dilaporkan oleh Pfizer Inc. dan Moderna Inc.

Memang vaksin tersebut belum final, namun saat ini tengah difokuskan untuk mempersiapkan bagaimana vaksin tersebut dapat didistribusikan, terutama untuk negara yang kurang mampu dalam pembelian massal.

"Sekitar 30 maskapai kargo terbesar diundang untuk berpartisipasi, termasuk spesialis pengiriman ekspres seperti FedEx Corp., United Parcel Service Inc., dan operator kargo khusus seperti Cargolux Airlines International SA," demikian dikutip Bloomberg Rabu (18/11/2020).

Grup maskapai dengan divisi kargo besar termasuk Deutsche Lufthansa AG juga ambil bagian, bersama dengan operator penumpang dengan pengalaman dalam memindahkan barang-barang khusus seperti Virgin Atlantic Airways Ltd. Peserta lainnya adalah maskapai regional dari Afrika, Amerika Latin dan Asia Tenggara.

Upaya awal akan memberikan suntikan untuk sekitar 20 persen populasi lokal, dimulai dengan staf medis dan kelompok kunci lainnya. Dalam kondisi normal, Unicef memberikan bantuan kepada anak-anak dan memasok lebih dari 2 miliar suntikan dalam setahun, yang pada tahun 2019 bernilai hampir US$ 1,7 miliar.

PT Garuda Indonesia secara terpisah telah disertifikasi untuk mengangkut vaksin di dalam negeri. Dengan lebih dari 410.000 kasus virus yang dikonfirmasi sejauh ini. Indonesia tercatat sebagai negara di Asia Tenggara yang memiliki tantangan logistik terberat, dengan populasi 270 juta tersebar di seluruh kepulauan.

IATA memperkirakan bahwa setara dengan 8.000 pesawat kargo Boeing Co 747 berkapasitas 110 ton akan dibutuhkan untuk pengangkutan vaksin global.

Industri ini memiliki sekitar 2.000 kargo khusus yang biasanya membawa sekitar setengah dari semua barang yang diangkut melalui udara, sementara 2.500 pesawat penumpang saat ini hanya beroperasi dalam peran kargo.

"Itu masih menyisakan kekurangan besar yang hanya dapat diisi melalui pembukaan lebih banyak rute oleh pemerintah," kata Hughes.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

iata Vaksin Covid-19 Vaksin Covid-19
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top