Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ada 13 Jemaah Umrah Positif Covid-19, Menag Mengaku Kecolongan

Menteri Agama Fachrul Razi menyatakan evaluasi pelaksanaan umrah di tengah pandemi menjadi perhatian utama pemerintah.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 18 November 2020  |  16:01 WIB
Menteri Agama Fachrul Razi mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/7/2020). ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay
Menteri Agama Fachrul Razi mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/7/2020). ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Agama Fachrul Razi mengakui jika pihaknya kecolongan pada dua gelombang pertama dan kedua umrah pada masa pandemi Covid-19 di awal November.

Hal itu disampaikan Menag Fachrul Razi pada saat rapat kerja dengan Komisi VIII DPR pada Rabu (18/11/2020).

"Saya bisa katakan yang pertama dan kedua kita relatif kecolongan. Tapi ketiga sudah mulai lebih baik. Mudah-mudahan tidak terjadi kecolongan, kalau kecolongan terus ya kebangetan," kata Menag.

Dia mengatakan evaluasi pelaksanaan umrah di tengah pandemi menjadi perhatian utama kami. "Ini nama baik bangsa, nama baik Indonesia untuk kelanjutan haji umrah, maka kami mesti turun tangan langsung dalam kaitan mengawasi ketertiban [haji/umrah]," ujarnya.

Setelah Arab Saudi membuka pelaksanaan umrah untuk jemaah internasional, terdapat tiga gelombang keberangkatan umrah yang dilakukan.

Seperti diberitakan sebelumnya, dari tiga gelombang keberangkatan umrah pada November 2020, terdapat 13 jemaah yang dinyatakan positif Covid-19 pada saat karantina di hotel di Mekkah.

13 orang jemaah yang positif Covid-19 itu terdiri dari delapan orang pada gelombang pertama dan lima orang pada gelombang kedua. Tidak ada jemaah yang terkonfirmasi positif dari gelombang ketiga.

"Dari 13 orang yang positif, tiga di antaranya sudah kembali ke Indonesia, 10 orang masih karantina di Arab Saudi," kata Menag.

Perlu diketahui, terdapat banyak calon jemaah umrah yang gagal berangkat pada hari keberangkatan ke Jeddah karena terbukti positif Covid-19.

Pertama, gelombang 1 November 2020 sebanyak 224 jemaah berangkat dari 25 Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah. Dalam gelombang ini, terdapat 65 orang gagal berangkat dan 10 orang dinyatakan positif Covid-19 di Indonesia.

Kedua, gelombang 3 November 2020 sebanyak 89 jemaah dari 10 PPIU. Terdapat sembilan orang positif Covid-19.

Ketiga, gelombang 8 November 2020 memberangkatkan 46 jemaah dari sembilan PPIU. Sebanyak sembilan orang gagal berangkat lantaran tujuh orang positif Covid-19 dan dua orang belum terbit bukti tes usap atau swab test pada saat keberangkatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umrah menag Virus Corona Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top