Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Survei LSI: DPR Paling Tidak Dipercaya Awasi Bantuan Covid-19

Sebanyak 11 persen responden sangat tidak percaya terhadap fungsi pengawasan DPR dalam penyaluran bansos Covid-19.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 03 November 2020  |  20:35 WIB
Gedung DPR - Antara
Gedung DPR - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Lembaga Survei Indonesia mencatat Dewan Perwakilan Rakyat dinilai sebagai lembaga yang paling tidak dipercaya dalam pengawasan bantuan sosial terkait penanganan Covid-19.

Berdasarkan hasil survei LSI, sebanyak 41 persen responden tidak percaya terhadap DPR dalam segi pengawasan bantuan Covid-19.

Dalam survei tersebut tercatat 11 persen responden yang sangat tidak percaya terhadap fungsi pengawasan DPR dalam penyaluran bansos Covid-19.

Di sisi lain 40 persen percaya DPR untuk mengawasi bansos Covid-19, dan hanya 2 persen yang sangat percaya.

Sementara itu, tingkat kepercayaan publik terhadap pengawasan bantuan Covid-19 tertinggi adalah pada Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Kedua, pemerintah provinsi. Ketiga, kementerian sosial, dan keempat, pemerintah daerah.

"Tingkat kepercayaan pada Presiden paling tinggi, diikuti Pemprov, Kementerian Sosial, Pemda Kab/Kota, Pemda desa/kelurahan, Gugas Covid-19, KPK, LSM, Polisi, media massa, Ombudsman RI, dan DPR," ujar Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia Djayadi Hanan saat memaparkan hasil surveinya, Selasa (3/11/2020).

Adapun metodologi penelitian yang dilakukan Lembaga Survei Indonesia yakni dengan menelepon responden, karena adanya pembatasan sosial guna mencegah penyebaran virus Corona (Covid-19).

Responden yang ditelepon yakni mereka yang pernah diwawancara oleh Lembaga Survei Indonesia secara langsung pada Maret 2018 hingga Maret 2020.

Ada 1.200 responden yang berhasil ditelepon oleh Lembaga Survei Indonesia dalam melakukan penelitiannya.

Adapun, metode survei yang digunakan yakni random sampling dengan ukuran sampel 1.200 responden dan toleransi kesalahan (margin of error - MoE) sekira 2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Survei dilakukan pada 13 sampai 17 Oktober 2020.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr lsi survei Covid-19
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top