Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

1 Tahun Pemerintahan Jokowi-Ma’ruf Amin: Rocky Gerung Beri Nilai A Minus, Najwa Kaget

Rocku Gerung mengungkapkan A minus bukanlah nilai A seperti di sekolah yang menunjukkan prestasi terbaik.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 22 Oktober 2020  |  11:57 WIB
Pakar filsafat politik Indonesia Rocky Gerung memberikan pemaparan saat Forum Pikiran, Akal dan Nalar (Roadshow Polmark Indonesia dan Partai Amanat Nasional) di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (5/3/2019). - ANTARA/Didik Suhartono
Pakar filsafat politik Indonesia Rocky Gerung memberikan pemaparan saat Forum Pikiran, Akal dan Nalar (Roadshow Polmark Indonesia dan Partai Amanat Nasional) di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (5/3/2019). - ANTARA/Didik Suhartono

Bisnis.com, JAKARTA – Akademisi sekaligus aktivis Rocky Gerung memberi nilai "A Minus" kepada pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma’ruf Amin yang genap berusia setahun.

Penilaian tersebut diungkapkan Rocky dalam tayangan Mata Najwa yang ditayangkan Rabu (21/10/2020). Namun, Rocky mengatakan penilaian tersebut bukanlah dengan angka, melainkan berupa huruf.

“A minus,” kata Rocky, seperti dikutip Bisnis, Kamis (22/10/2020).

Penilaian yang diberikan Rocky seakan membuat presenter Mata Najwa, Najwa Shihab, sampai terheran-heran.

Pasalnya, Rocky dikenal sebagai aktivis yang tidak segan-segan menetapkan diri sebagai oposisi pemerintahan Jokowi. Rocky Gerung juga acap kali melontarkan kritik pedas atas gaya kepemimpinan Presiden Jokowi.

“A minus? Itu skalanya A itu yang paling bagus atau A yang paling jelek?” tanya Najwa memastikan.

Rocku Gerung pun menjawab pertanyaan Najwa dengan lantang. Ternyata A minus bukanlah nilai A seperti di sekolah yang menunjukkan prestasi terbaik.

“A minus itu, A buat kebohongan, minus untuk kejujuran,” kata Rocky menjelaskan.

Rocky mengatakan ada beberapa alasan yang membuat dia menyematkan rapor merah untuk kinerja pemerintahan Jokowi pada periode kedua.

Menurutnya, sebagian besar masyarakat tidak puas dengan kinerja Jokowi dan para pembantunya.

“Publik sekarang berupaya untuk memahami logic dari government, yaitu menitipkan harapan. Namun, tiba-tiba dibatalkan oleh dua caption di koran Kompas kemarin, kepuasan hilang,” ucapnya.

Rocky juga mengibaratkan setahun pemerintahan Jokowi-Ma’ruf Amin bagaikan sepasang pengantin yang kehilangan kepercayaan di malam pertamanya.

Menurunnya tingkat kepuasan publik tercermin dalam riset yang digelar oleh Saiful Mudjani Research Center (SMRC). Pada Agustus 2020, lanjutnya, tingkat kepuasan rakyat terhadap pemerintahan Jokowi-Ma'ruf Amin masih di atas 60 persen.

Walaupun penilaian di bawah 50 persen, Rocky mengatakan masih ada sebagian masyarakat Indonesia yang berpikir bahwa pemerintahan Jokowi-Ma’ruf masih terus berlanjut agar tidak terjadi kerusuhan. Padahal, dia mengibaratkan jika tingkat kepuasan masyarakat Eropa terhadap pemerintah sudah di bawah 50 persen, maka Perdana Menteri sudah turun dari jabatan. 

"Sekarang [tingkat kepuasan masyarakat] di bawah 50 persen. Itu artinya, ini tahun pertama lho [kepercayaan] udah hilang. Ini seperti di malam pertama pasangannya udah nggak percaya, emang mestinya perkawinannya bubar," ungkap Rocky.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi rocky gerung 1 tahun jokowi-ma'ruf
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top