Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gatot Nurmantyo: Utang Jokowi Nyaris Rp6 Ribu Triliun, Lampaui Bung Karno hingga SBY

Gatot mengatakan, akumulasi utang dari zaman Bung Karno hingga SBY itu hanya berada di angka Rp2.400 triilun.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 21 Oktober 2020  |  08:10 WIB
Loading the player ...
By Data! Evaluasi Jend. TNI (Purn) Gatot Nurmantyo Terhadap Setahun Pemerintahan Jokowi / Ma'ruf

Bisnis.com, JAKARTA — Presidium Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) Jenderal TNI (Purn) Gatot Nurmantyo membeberkan utang pemerintahan Presiden Joko Widodo atau Jokowi sejak 2015 sampai dengan 2020 menyentuh hampir Rp6 ribu triliun.

Menurut Gatot, besaran utang itu sudah melampaui akumulasi utang seluruh presiden sejak zaman Bung Karno hingga Susilo Bambang Yudhoyono atau SBY.

Gatot mengatakan, akumulasi utang dari zaman Bung Karno hingga SBY itu hanya berada di angka Rp2.400 triilun.

“Kemudian utang sejak tahun 2015 telah terjadi peningkatan utang hingga 2 kali lipat dari akumulasi seluruh presiden yang pada saat Bung Karno sampai SBY ada Rp2.400 triliun sedangkan sekarang sudah mencapai hampir Rp6.000 triliun,” kata Gatot dalam acara Indonesia Lawyers Club pada Selasa (21/10/2020).

Dikatakan, utang terhadap PDB pada tahun 2021 bakal meningkat menjadi kurang lebih 42,1 persen. Di sisi lain, rasio utang terhadap pendapatan negara pada tahun 2021 diperkirakan mencapai 418 persen.

“Artinya utang sudah empat kali lebih dari pendapatan negara, ini benar-benar harus mendapatkan perhatian yang serius, di balik utang yang semakin tinggi ternyata cadangan devisa tidak meningkat sehingga kurs rupiah selalu akan tertekan,” kata dia.

Sebagaimana diketahui, BI sebelumnya melansir  posisi utang luar negeri (ULN) Indonesia pada akhir Agustus 2020 sebesar US$413,4 miliar, meningkat 5,7 persen secara tahunan.

Rasio ULN Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada akhir Agustus 2020 tercatat sebesar 38,5 persen, relatif stabil dibandingkan dengan rasio pada bulan sebelumnya sebesar 38,2 persen.

Struktur ULN Indonesia tetap didominasi oleh ULN berjangka panjang dengan pangsa 89,0 persen dari total ULN.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Gatot Nurmantyo
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top