Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PM Yoshihide Suga ke Indonesia, Jepang Beri Pinjaman Rp7 Triliun

Hal itu diungkapkan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga usai bertemu Presiden Joko Widodo di istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (20/10/2020).
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 20 Oktober 2020  |  18:31 WIB
Kedatangan Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga beserta Ibu Mariko Suga di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, disambut oleh Sekretaris Kabinet Pramono Anung di tangga pesawat, Selasa (20/10/2020). - Biro Pers Sekretariat Presiden/Kris
Kedatangan Perdana Menteri (PM) Jepang Yoshihide Suga beserta Ibu Mariko Suga di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, disambut oleh Sekretaris Kabinet Pramono Anung di tangga pesawat, Selasa (20/10/2020). - Biro Pers Sekretariat Presiden/Kris

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga menetapkan pemberian pinjaman sebagai bantuan fiskal sebesar 50 miliar yen atau setara Rp7 triliun untuk Indonesia.

Selain itu, Jepang akan mendorong kerja sama dengan lembaga pengkaji kesehatan melalui pemberian barang dan peralatan medis.
Hal ini direalisasikan guna meningkatkan kapasitas penanggulangan pandemi Covid-19 di Indonesia.

“Dengan mempertimbangkan dampak penyebaran Covid-19 terhadap perekonomian Indonesia, pada kesempatan ini Jepang menetapkan pemberian pinjaman sebagai bantuan fiskal sebesar 50 miliar yen untuk meningkatkan penanggulangan kapasitas bencana indonesia,” kata PM Suga usai bertemu dengan Presiden Joko Widodo di istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (20/10/2020).

Presiden Jokowi mengatakan bahwa Jepang adalah mitra strategis Indonesia sejak awal penanganan pandemi. “Termasuk evakuasi 69 ABK dari kapal Diamond Princess di Yokohama,” katannya dalam keterangan pers bersama PM Jepang Suga.

Sementara itu, sebelumnya Kementerian Kesehatan dan Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan Jepang telah menandatangani kerja sama (Memorandum of Cooperation) bidang kesehatan secara virtual, Senin (19/10/2020). Kesepakatan kerja sama dilakukan untuk menguatkan sistem kesehatan antara kedua negara.

Terdapat 7 bidang kesehatan yang disepakati dalam kerja sama tersebut, antara lain bidang farmasi Dan alat Kesehatan, pengembangan sumber daya manusia, layanan kesehatan, teknologi informasi kesehatan, layanan perawatan lansia, pencegahan dan pengendalian penyakit, serta kesehatan lingkungan.

Penandatanganan dilakukan antara Menkes Terawan Agus Putranto dan Ambassador Extraordinary and Plenipotentiary of Japan to Indonesia Ishii Masafumi.

Terawan menjelaskan bahwa tantangan Indonesia mengendalikan pandemi adalah surveilans, kapasitas laboratorium, infrastruktur kesehatan, dan akses terhadap vaksin dan pengobatan.

''Kerja sama bilateral menjadi salah satu kunci dalam menghadapi tantangan tersebut termasuk dalam rangka memerangi Covid-19. Kerja sama itu melibatkan lembaga pemerintah lain, sektor swasta, dan organisasi kemasyarakatan,'' kata Terawan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi jepang Yoshihide Suga
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top