Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hati-Hati! Perdagangan Orang Kian Rentan saat Pandemi Covid-19

PBB memperkirakan sekitar 25 juta orang di seluruh dunia menjadi korban ketenagakerjaan dan eksploitasi seksual.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Oktober 2020  |  19:46 WIB
Perdagangan manusia - Antara
Perdagangan manusia - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pelaku perdagangan orang disebut mengambil keuntungan dari dampak pandemi Covid-19 khususnya dengan dengan mengincar kalangan migran dan bahkan anak-anak yang putus sekolah.

Hal itu ditegaskan dua pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Menurut mereka, pelambatan ekonomi global mengakibatkan banyak orang kehilangan pekerjaan, putus asa, dan berisiko dieksploitasi.

PBB memperkirakan sekitar 25 juta orang di seluruh dunia menjadi korban ketenagakerjaan dan eksploitasi seksual. Angka itu mungkin bertambah selagi layanan bantuan saat ini terhenti dan upaya penegakan keadilan juga terkendala.

"Lebih banyak orang menghadapi risiko [...] khususnya mereka yang berada dalam sektor ekonomi nonformal [...]  para pelaku jadi punya kesempatan untuk merekrut, mengeksploitasi, dan memangsa di tengah keputusasaan banyak orang," ujar Siobhan Mullally, pelapor khusus PBB untuk urusan perdagangan manusia, seperti dilansir Antara, Minggu (18/10/2020).

Selain itu, ujarnya, korban perdagangan manusia cenderung tidak dapat ditemukan ataupun mendapat bantuan karena perhatian dan sumber daya saat ini dialihkan untuk langkah-langkah penanganan wabah.

"Kesulitannya adalah bahwa perdagangan orang saat ini menjadi lebih tidak kelihatan dan dilakukan secara diam-diam," kata Mullally.

Sekitar 2,5 miliar orang, lebih dari 60 persen tenaga kerja di dunia, merupakan pekerja nonformal. Mereka menghadapi risiko diberi upah di bawah standar dan mengalami kekerasan, menurut sejumlah advokat tenaga kerja.

Dari India hingga Kamboja, banyak pekerja di sektor tekstil dan pariwisata, misalnya, banyak yang telah kehilangan mata pencaharian mereka akibat Covid-19. Dengan kondisi seperti itu, mereka lalu mengambil dana pinjaman yang dapat berujung pada ketergantungan utang, atau menerima pekerjaan dengan aturan yang tidak menguntungkan dan dalam situasi tereksploitasi.

Menurut Mullally, banyak dari sekitar 164 juta pekerja migran di seluruh dunia saat ini telantar di luar negeri dan tidak dapat pulang ke tanah air mereka, atau tidak mau mencari pertolongan, karena penutupan batas negara dan kebijakan imigrasi yang ketat, sehingga mereka rentan menjadi korban perdagangan orang.

Ilias Chatzis, kepala unit perdagangan orang di Kantor PBB Urusan Narkoba dan Kejahatan (UNODC), menyebut departemen yang ia pimpin masih mengumpul informasi tentang dampak Covid-19 terhadap kejahatan. Namun, dia memperingatkan bahwa bukti-bukti awal menunjukkan keadaan yang 'semakin mengerikan'.

Chatzis merujuk pada contoh anak-anak yang menghabiskan lebih banyak waktu di dunia daring dan menjadi rentan terhadap eksploitasi seksual jarak jauh oleh predator seksual dari belahan dunia lain.

Europol, badan khusus Uni Eropa untuk urusan penanganan kriminalitas, pada Mei mengungkapkan bahwa kekerasan seksual pada anak secara daring di Uni Eropa meningkat tajam sejak pandemi mulai terjadi.

Seiring dengan pengakuannya mengenai kerumitan dalam memberantas perdagangan orang selama wabah, Chatzis juga menyatakan harapannya untuk masa mendatang.

"Di depan sana tidak semuanya gelap, ada cahaya di ujungnya. Dengan menghapuskan perbudakan, kita dapat menghapus perdagangan orang," kata Chatzis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbb Virus Corona perdagangan manusia Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top