Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Pembunuhan Jamal Khashoggi, Turki Siapkan Dakwaan Kedua

Khashoggi, sosok pengkritik Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, terakhir kali terlihat di konsulat Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober 2018.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 September 2020  |  07:59 WIB
Foto-foto yang diambil dari dua video CCTV yang berbeda dan diperoleh oleh sumber-sumber keamanan Turki menunjukkan wartawan Saudi Khashoggi ketika ia tiba di Konsulat Arab Saudi, dan seorang pria lain yang diduga mengenakan pakaian Khashoggi sambil berjalan di Istanbul. - Reuters
Foto-foto yang diambil dari dua video CCTV yang berbeda dan diperoleh oleh sumber-sumber keamanan Turki menunjukkan wartawan Saudi Khashoggi ketika ia tiba di Konsulat Arab Saudi, dan seorang pria lain yang diduga mengenakan pakaian Khashoggi sambil berjalan di Istanbul. - Reuters

Bisnis.com, ISTANBUL - Pengadilan Turki dikabarkan sedang menyiapkan dakwaan terkait pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di Gedung Konsulat Arab Saudi di Istanbul.

Media setempat melaporkan pengadilan Turki telah menyiapkan dakwaan kedua terkait pembunuhan Jamal Khashoggi pada 2018.

Kejaksaan menetapkan enam lagi warga negara Saudi sebagai tersangka, kata stasiun penyiaran CNN Turk dan media lainnya, Senin (28/9/2020) waktu setempat.

CNN Turk mengatakan dakwaan terhadap enam tersangka, termasuk dua pegawai konsulat dan empat warga negara Saudi lainnya, telah disampaikan ke pengadilan guna digabungkan dengan kasus utama.

Dua dari para tersangka, yaitu seorang wakil konsul dan seorang atase, menghadapi hukuman penjara seumur hidup atas pembunuhan berencana dengan niat mengerikan, kata stasiun televisi itu.

Empat orang lainnya, yang menurut CNN Turk sudah tiba di Istanbul pada 10-11 Oktober 2018 --lebih dari seminggu setelah pembunuhan itu-- dituduh menghancurkan, menyembunyikan atau merusak bukti.

Pelaku tindakan tersebut terancam mendapat hukuman hingga lima tahun penjara.

Kantor kejaksaan Istanbul belum memberikan tanggapan atas laporan media tersebut.

Pengadilan Saudi pada September memenjarakan delapan orang, antara tujuh dan 20 tahun, atas pembunuhan Khashoggi.

Hukuman Saudi itu dijatuhkan empat bulan setelah keluarga Khashoggi memaafkan para pembunuhnya serta sebelumnya menyingkirkan kemungkinan hukuman mati bagi para pelaku.

Khashoggi, sosok pengkritik Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, terakhir kali terlihat di konsulat Saudi di Istanbul, Turki, pada 2 Oktober 2018.

Ia mendatangi konsulat untuk mendapatkan dokumen untuk melengkapi rencana pernikahannya.

Jenazah Khashoggi belum ditemukan, namun para pejabat Turki yakin bahwa jasadnya sudah dipotong-potong dan dibawa keluar dari gedung itu.

Dua puluh warga negara Saudi sudah diadili di pengadilan Istanbul atas pembunuhan wartawan tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi turki Jamal Khashoggi

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top