Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

DPR Tegur Menteri Agama terkait Komentar Sumber Radikalisme

Saat rapat antara Komisi VIII dan Kementerian Agama disepakati bahwa Menag akan memperbaiki pola komunikasi kepada publik.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 08 September 2020  |  16:13 WIB
Menteri Agama Fachrul Razi mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/7/2020). ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay
Menteri Agama Fachrul Razi mengikuti rapat kerja dengan Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (7/7/2020). ANTARA FOTO - Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi VIII DPR RI menegur Menteri Agama Fachrul Razi usai mengeluarkan pernyataan anak good looking, pintar bahasa Arab dan hafal Al-Quran merupakan sumber radikalisme di Indonesia.

Ketua Komisi VIII DPR RI Yandri Susanto mengatakan bahwa parlemen tidak sependapat dengan komentar tersebut. Pihaknya meminta Menag untuk tidak lagi menyampaikan pernyataan kontroversial dan kontraproduktif.

“Kami meminta Pak Menteri Agama untuk tidak melakukan atau menyampaikan pernyataan - pernyataan yang kontroversial atau justru tidak produktif dan cenderung membuat gaduh di publik,” katanya saat konferensi pers, Selasa (8/9/2020).

Saat rapat antara Komisi VIII dan Kementerian Agama siang tadi disepakati bahwa Menag akan memperbaiki pola komunikasi kepada publik terlebih komentar yang tidak produktif.

“Pemaparan Menteri Agama ke depan harus diperbaiki,” tuturnya.

Sebelumnya, Menag Fachrul Razi menyebutkan bahwa anak dengan perawakan good looking, menguasai bahasa Arab dan hafiz Al-Quran sebagai sumber radikalisme.

Komentar itu dikeluarkannya saat menjadi salah satu pemateri dalam webinar Strategi Menangkal Radikalisme pada ASN yang dilangsungkan pada 2 September lalu.

"Cara masuk mereka gampang, pertama dikirimkan seorang anak yang good looking, penguasaan bahasa Arab bagus, hafiz, mulai masuk, ikut-ikut jadi imam, lama-orang orang situ bersimpati, diangkat jadi pengurus masjid. Kemudian mulai masuk temannya dan lain sebagainya, mulai masuk ide-ide yang tadi kita takutkan," katanya.

Pernyataan ini kemudian mengundang kontroversi di masyarakat. Bahkan mulai muncul desakan dari sejumlah kalangan agar Fachrul Razi mundur dari jabatannya sebagai Menag.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr kementerian agama radikalisme Fachrul Razi
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top