Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lockdown di Victoria, Pengangguran Australia Melonjak

Negara bagian Victoria memberlakukan pembatasan ketat pada 2 Agustus ketika laju infeksi Covid-19 meningkat, dengan gelombang terbaru memuncak pada 4 Agustus pada 687 kasus baru.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 31 Agustus 2020  |  08:18 WIB
Tanda layanan publik mengenai jarak sosial ditampilkan di halte trem saat lockdown akibat pandemi corona di Melbourne, ibu kota Negara Bagian Victoria, Autstralia pada 23 Maret 2020./Blomberg - Carla Gottgens
Tanda layanan publik mengenai jarak sosial ditampilkan di halte trem saat lockdown akibat pandemi corona di Melbourne, ibu kota Negara Bagian Victoria, Autstralia pada 23 Maret 2020./Blomberg - Carla Gottgens

Bisnis.com, JAKARTA - Pembatasan pergerakan di negara bagian Victoria, Australia, menyebabkan penurunan langsung dalam pengeluaran konsumen dan lonjakan angka pengangguran bulan ini.

Hal ini mendorong pemerintah federal Australia mendesak pemerintah negara bagian untuk membuka kembali ekonomi.

"Ini harus menjadi kegagalan kebijakan publik terbesar oleh pemerintah negara bagian dalam ingatan yang hidup," kata Bendahara Josh Frydenberg kepada wartawan di Canberra, dilansir Bloomberg, Senin (31/8/2020).

Departemen Keuangan Federal mengatakan jumlah warga Victoria yang menerima tunjangan pengangguran telah meningkat 27.600 atau 7,2 persen sejak 26 Juni 2020. Lebih dari setengah dari total itu tercatat dalam tiga minggu yang berakhir pada 21 Agustus.

Negara bagian Victoria memberlakukan pembatasan ketat pada 2 Agustus ketika laju infeksi Covid-19 meningkat, dengan gelombang terbaru memuncak pada 4 Agustus pada 687 kasus baru.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison khawatir penguncian di negara bagian yang menyumbang sekitar 25 persen dari PDB negara akan memperburuk tekanan pada ekonomi yang mengarah ke resesi pertamanya dalam hampir tiga dekade.

Frydenberg, yang menyusun anggaran untuk dikirimkan pada 6 Oktober, memimpin seruan kepada Perdana Menteri Victoria Daniel Andrews untuk mengumumkan rencana untuk segera memungkinkan bisnis dibuka kembali.

"Kami sekarang membutuhkan pemerintah Victoria untuk memberikan jawaban yang lebih rinci dan peta jalan yang lebih rinci dari penguncian tersebut," lanjut Frydenberg.

Sementara itu di luar Victoria, pekerjaan telah kembali dan virus telah dikendalikan.

Kebangkitan virus Corona di Victoria yang mencatatkan 114 kasus baru pada Minggu, 30 Agustus 2020, di tengah gelombang kematian di fasilitas perawatan lansia, telah mendorong para pemimpin negara bagian dan teritori lain untuk memberlakukan pembatasan perbatasan untuk pertama kalinya sejak pandemi Flu Spanyol. Kebijakan itu memukul bisnis pada sektor transportasi, pariwisata, dan sektor lainnya.

Perdana Menteri Victoria Andrews mengatakan pada akhir pekan bahwa sementara tren penurunan infeksi baru naik, masih terlalu dini untuk mengumumkan rencana untuk melonggarkan pembatasan.

Reserve Bank of Australia (RBA) mengatakan bulan ini pihaknya memperkirakan pemulihan ekonomi akan lebih lambat karena dampak besar dari penguncian di Victoria. RBA kembali membeli obligasi pemerintah pada 5 Agustus setelah tiga bulan absen dan telah membeli 8 miliar dolar Australia (US$5,9 miliar) sejak saat itu.

Pemerintah konservatif Morrison menyerukan kepada negara bagian untuk membuka perbatasan. Dia mengaku sedang menyelidiki pemasangan sistem baru yang dapat mengkategorikan daerah atau kota sebagai titik panas virus dengan pembatasan wajib. Daerah lain di negara bagian dengan transmisi komunitas rendah akan diizinkan untuk beroperasi secara relatif normal.

Pengeluaran rumah tangga Victoria kini turun 30 persen year-to-date dari pertengahan Juli. Bahkan di seluruh Australia telah turun 3 persen.

Pemerintah Morrison minggu ini akan mengesahkan undang-undang untuk mengurangi tunjangan pengangguran ke tingkat yang lebih rendah dalam upaya untuk mendorong orang kembali ke dunia kerja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

australia pengangguran Virus Corona Lockdown

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top