Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penerus Perdana Menteri Shinzo Abe akan Dipilih pada 15 September

Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Jepang saat ini berencana memilih penerus Perdana Menteri Shinzo Abe.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Agustus 2020  |  14:59 WIB
Perdana Menteri (PM) Jepang Shinzo Abe melepas maskernya sebelum berbicara dalam sebuah konferensi pers di Tokyo, Jepang, Senin (25/5/2020)./Bloomberg - Reuters/Kim Kyung/Hoon
Perdana Menteri (PM) Jepang Shinzo Abe melepas maskernya sebelum berbicara dalam sebuah konferensi pers di Tokyo, Jepang, Senin (25/5/2020)./Bloomberg - Reuters/Kim Kyung/Hoon

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe secara resmi mengumumkan pengunduran dirinya pada hari Jumat (28/8/2020) karena alasan kesehatan.

Setelah pengumuman itu, menurut laporan kantor berita Kyodo, Sabtu (29/8/2020), Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Jepang saat ini berencana memilih penerus Perdana Menteri Shinzo Abe sekitar tanggal 15 September.

Abe, yang juga merupakan ketua LDP, meraih jabatan perdana menteri berkat mayoritas anggota majelis rendah berasal dari partai tersebut.

Abe menyatakan mengundurkan diri sebagai perdana menteri dengan alasan kesehatan, yakni ulser kolitis (radang usus kronis) yang dia derita selama bertahun-tahun memburuk.

Pengumuman Abe itu mengakhiri masa jabatan sekaligus menandai dimulainya kompetisi bagi calon-calon pengganti dirinya. Ia sendiri menolak untuk menyebut nama penerus yang ia harapkan.

Sejumlah nama sudah mencuat, di antaranya Shigeru Ishiba, mantan menteri pertahanan, dan Fumio Kishida, mantan menteri luar negeri, yang mengindikasikan keinginan mereka untuk maju dalam pemilihan.

Ada pula Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga dan Menteri Pertahanan Taro Kono, yang dipertimbangkan sebagai dua di antara sekian nama kandidat potensial lainnya.

Sementara Wakil Perdana Menteri Taro Aso, yang juga Menteri Keuangan dan mantan perdana menteri, menyebut dia tidak berencana mengikuti pemilihan.

Abe mengatakan dia menyerahkan kepada para pemimpin partai mengenai jadwal pasti pemilihan kandidat perdana menteri, dan yakin bahwa kondisi kesehatannya masih akan terjaga, setidaknya, hingga penerusnya terpilih. 

Biasanya, partai harus mengumumkan pemilihan kandidat perdana menteri satu bulan sebelumnya. 

Namun dalam kasus pengunduran diri Abe secara tiba-tiba, pemilihan luar biasa dapat digelar dalam jangka waktu sesegera mungkin, di parlemen maupun cabang partai.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang shinzo abe

Sumber : Antara/Reuters

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top