Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Presidensi DK PBB: Indonesia Soroti Keamanan Siber Infrastruktur Saat Pandemi

Indonesia menegaskan pentingnya menggalang upaya bersama di tataran bilateral, regional dan global dalam menghadapi dampak serangan siber
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  19:54 WIB
Dewan Keamanan dengan suara bulat mengadopsi resolusi tentang menjaga dan menghancurkan persediaan senjata kimia Suriah. (27/9/2013)  - un.org
Dewan Keamanan dengan suara bulat mengadopsi resolusi tentang menjaga dan menghancurkan persediaan senjata kimia Suriah. (27/9/2013) - un.org

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia memprakarsai penguatan keamanan siber bagi infrastruktur yang rawan diretas pada masa pandemi Covid-19 dalam pertemuan Dewan Keamanan (DK) PBB

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan dengan meningkatnya kebutuhan terhadap koneksi internet pada masa pandemi, hampir sebagian besar fasilitas penting seperti bandara rumah sakit membutuhkan jaringan dan koneksi online.

Sayangnya, serangan siber terhadap berbagai infrastruktur tersebut semakin marak terjadi.

Hal ini menjadi sorotan Indonesia sebagai Presiden Dewan Keamanan PBB yang baru saja menyelenggarakan Presidensi DK PBB yang terakhir pada Rabu (26/8/2020) waktu New York. Pertemuan ini disebut Arria Formula yang mebahas mengenai isu serangan siber terhadap infrastruktur vital.

Dalam pertemuan tersebut, Indonesia berpesan pentingnya penguatan kerangka legislasi nasional dan norma internasional dalam upaya perlindungan infrastruktur vital dari serangan siber.

"Dan pentingnya menggalang upaya bersama di tataran bilateral, regional dan global dalam menghadapi dampak serangan siber," ujarnya dalam press briefing, Kamis (27/8/2020).

Pertemuan ini diprakarsai Indonesia bersama pihak Palang Merah Internasional (ICRC).

Acara tersebut diikuti oleh Presiden ICRC Peter Maurer, Perwakilan Kantor PBB untuk urusan Kemanusiaan (UNOCHA) Rames Rajasingham, Direktur UN Insititute untuk Urusan Perlucutan Senjata (UNIDIR) Renata Dwan.

Indonesia menjadi negara pertama yang berhasil menghadirkan seluruh negara kunci DK PBB termasuk Rusia dan RRT yang selama ini cukup hati-hati dalam membahas isu siber di DK PBB.

Sejumlah negara, yaitu Belgia, Estonia, dan Vietnam juga turut menjadi co-sponsor bagi pelaksanaan Arria Formula.

Sementara itu, Wakil Tetap RI untuk PBB di New York, Dian Triansyah Djani mengatakan meningkatnya ketergantungan terhadap teknologi dalam menyelenggarakan layanan publik, menuntut perlindungan yang lebih bagi obyek vital (critical infrastructure) khususnya dari serangan siber.

“Diharapkan pertemuan ini dapat menjadi salah satu wujud kontribusi nyata Indonesia dalam memajukan upaya global untuk mempromosikan lingkungan teknologi informasi dan komunikasi yang terbuka, aman, stabil, dan damai," tutup Dubes Djani.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dk pbb keamanan siber retno l.p. marsudi
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top