Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Warganya Kembali dengan Covid-19, Korea Utara Salahkan Korsel

Korut menemukan seseorang yang dicurigai terinfeksi Covid-19 di perbatasan Kaesong. Orang tersebut dicurigai sudah kabur ke Korsel (defector).
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  17:42 WIB
Personel Korea Utara melihat ke selatan dari sisi Utara di desa gencatan senjata Panmunjom Korea Selatan, menjelang KTT antar-Korea. Foto diambil dari video, di Korea Selatan pada tanggal 27 April 2018. - Reuters
Personel Korea Utara melihat ke selatan dari sisi Utara di desa gencatan senjata Panmunjom Korea Selatan, menjelang KTT antar-Korea. Foto diambil dari video, di Korea Selatan pada tanggal 27 April 2018. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Utara melemparkan kesalahan kepada Korea Selatan lantaran adanya warganya yang telah kabur ke selatan kembali ke negaranya.

Dilansir dari Channel News Asia, Senin (27/7/2020), Pyongyang menerapkan lockdown di perbatasan Kaesong setelah menemukan seseorang yang dicurigai terinfeksi Covid-19. 

Orang tersebut dicurigai merupakan seseorang yang sudah kabur ke Korea Selatan (defector), tetapi kembali lagi ke Korea Utara melalui Zona Demiliterisasi yang membelah semenanjung .

"Korea Utara memanfaatkan kembalinya defector untuk mengalihkan kesalahan atas wabah yang telah terjadi atau untuk kegagalan karantina di masa depan," kata mantan analis Korea Utara dari AS Rachel Lee.

Korea Utara bisa saja mencari alasan hal ini terjadi karena lemahnya penjagaan Korea Selatan atau sengaja mengirim pembelot.

Pakar dari International Crisis Group Duyeon Kim berpendapat, dengan menyalahkan Korea Selatan, Pyongyang bisa saja berkesempatan menerima bantuan dari Korea Selatan secara sah.

Kembalinya seorang defector ke Korea Utara sangat jarang ditemukan. Bahkan, Kementerian Kesatuan hanya menemukan 11 orang dalam 5 tahun terakhir. 

Apalagi, zona demiliterisasi merupakan salah satu wilayah dengan penjagaan paling ketat di dunia.

Namun, militer Korea Selatan mengakui ada seorang defector yang kembali ke Korea Utara dari Pulau Ganghwa, di muara sungai Han barat laut Seoul. Dia sedang diinvestigasi karena kasus pemerkosaan. 

Sementara itu, Yonhap melaporkan Blue House telah memilih Menteri Kesatuan yang baru yakni Lee In-young pada Senin (27/7/2020). Dia berjanji akan melakukan perubahan signifikan untuk hubungan kedua negara.

"Mari kita buat perubahan besar dengan pendekatan strategis, dan semoga Kementerian Kesatuan menjadi pusat 'waktu bagi kedua Korea," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Korea Utara korea selatan covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top