Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pendidikan Vokasi Masih Perlu Banyak Pembenahan

Pakar pendidikan menyebut masih banyak yang perlu dibenahi dalam pendidikan vokasi. Banyak bidang yang sudah masuk ke masa sunset atau mulai tenggelam. Sementara itu, ada juga pekerjaan yang makin diperlukan, tetapi tidak tersedia di kejuruan vokasi.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 11 Juli 2020  |  16:13 WIB
Ilustrasi mahasiswa tengah praktikum di Lab Sensori Integrasi Vokasi Universitas Indonesia./Antara - Humas UI
Ilustrasi mahasiswa tengah praktikum di Lab Sensori Integrasi Vokasi Universitas Indonesia./Antara - Humas UI

Bisnis.com, JAKARTA – Minat pada pendidikan vokasi masih minim. Pakar pendidikan menyebut masih banyak yang perlu dibenahi dalam pendidikan vokasi.

Guru Besar Institut Teknologi Bandung Iwan Pranoto mengatakan upaya pemerintah melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dengan mengeluarkan sertifikasi serta "mengawinkan" dengan dunia usaha dan dunia industri sudah cukup menarik.

"Agar lebih menarik, bukan hanya sekolah atau dunia usaha yang mengeluarkan sertifikasi, tetapi juga harusnya ada dari organisasi profesi. Jadi, selain kerja sama dengan industri, juga harus kerja sama dengan badan sertifikasi profesi," kata Iwan.

Kemudian, banyak bidang yang sudah masuk ke masa sunset atau mulai tenggelam. Sementara itu, ada juga pekerjaan yang makin diperlukan, tetapi tidak tersedia di kejuruan vokasi.

"Ini perlu dibenahi, bahwa pendidikan kejuruan ini sudah tidak relevan. Tapi ada bidang baru yg makin relevan, peelu disediakan," jelas Iwan.

Menanggapi hal itu, Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbud Wikan Sakarinto mengatakan bahwa untuk bidang ilmu yang sudah jenuh sedang ditinjau kembali.

Untuk menjawab kebutuhan-kebutuhan sekolah kejuruan, menurutnya, Kemendikbud juga tengah berupaya agar bisa "menikah" dengan kementerian lain.

"Pekan depan kita akan MoU dengan Kemenperin, Apindo [Asosiasi Pengusaha Indonesia], dan [Himpunan] Kawasan Industri Indonesia. Harapannya ada ribuan bidang usaha yang bisa kita kawinkan dan menyerap tenaga kerja dari lulusan-lulusa vokasi," kata Wikan.

Kemendikbud juga bakal berkoordinasi dengan forum bidang usaha termasuk badan usaha milik negara (BUMN) agar bisa membuka kesempatan penyediaan pengajar khusus di bidang tertentu untuk sekolah kejuruan, bukan sekadar dosen atau guru tamu.

"Jadi, kami tidak hanya nyuruh link and match. Kita di kementerian juga harus aktif "menikahkan" kerja sama dengan bidang kementerian lain," ucap Wikan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendidikan Pendidikan Vokasi
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top