Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PM Thailand Akui Pembahasan Reshuffle sedang Berlangsung

4 sosok menteri di kabinet Prayuth berpeluang dicopot lantaran keputusan mereka keluar dari partai penguasa.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 09 Juli 2020  |  19:59 WIB
Bangkok, Thailand. - Brent Lewin/Bloomberg
Bangkok, Thailand. - Brent Lewin/Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-Ocha mengonfirmasi bahwa pekan ini dirinya tengah melakukan diskusi dengan jajaran kabinetnya terkait kemungkinan reshuffle.

"Kami sedang menghadapi krisis ekonomi. Kami harus terus bekerja. Aku harap rakyat percaya dengan sistem yang saya buat, karena siapapun yang datang dan pergi, mereka harus mengikuti aturan main saya," tutur Prayuth, dikutip dari Bloomberg Kamis (9/7/2020).

Sejak awal pekan, media-media di Thailand terus menggembar-gemborkan bahwa perombakan kabinet besar-besaran bakal terjadi. Diskursus tersebut muncul lantaran 4 orang yang kini menjabat sebagai menteri di kabinet Prayuth hampir pasti memutuskan keluar dari Partai Pemerintah Palang Pracharath (PPPRP).

Keempat orang tersebut masing-masing adalah Menteri Keuangan Uttama Savanayana, Menteri Energi Sontirat Sontijirawong, Menteri Pendidikan Tinggi Suvit Maesince dan Deputi Sekretaris Negara Kobsak Pootrakool.

Reshuffle kali ini merupakan yang pertama sejak Prayuth dilantik pada periode kedua pada 2019. Prayuth, yang sebenarnya sudah menjabat PM sejak 2014, merupakan eks Panglima Tentara sekaligus sosok penting di kalangan junta militer Thailand.

Kendati mulai menunjukkan grafik landai, Prayuth punya PR besar membangkitkan ekonomi Thailand hingga masa jabatannya habis pada 2024 mendatang.

Sejauh ini, Covid-19 di Thailand telah mengakibatkan 58 orang meninggal. Jumlah kasus per Kamis (9/7) mencapai 3.202, dengan 3.085 orang di antaranya telah dinyatakan sembuh.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

thailand Reshuffle Kabinet

Sumber : Bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top