Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mendagri Targetkan Partisipasi Pilkada 2020 Capai 82 Persen

Mendagri Tito Karnavian juga meminta semua pihak bekerja keras untuk pelaksanaan pesta demokrasi pada 9 Desember 2020 itu.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  16:54 WIB
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan arahan saat Rapat Koordinasi Kesiapan Pelaksanaan Pilkada Serentak Tahun 2020 di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (26/6/2020). Rapat yang dihadiri perwakilan dari KPU Provinsi Jawa Timur, Bawaslu Jawa Timur dan sejumlah kepala daerah kabupaten/kota tersebut membahas isu strategis dalam rangka memantapkan pelaksanaan Pilkada serentak tahun 2020 dengan penerapan secara ketat protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO - Moch Asim
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan arahan saat Rapat Koordinasi Kesiapan Pelaksanaan Pilkada Serentak Tahun 2020 di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (26/6/2020). Rapat yang dihadiri perwakilan dari KPU Provinsi Jawa Timur, Bawaslu Jawa Timur dan sejumlah kepala daerah kabupaten/kota tersebut membahas isu strategis dalam rangka memantapkan pelaksanaan Pilkada serentak tahun 2020 dengan penerapan secara ketat protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO - Moch Asim

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mendorong tingginya angka partisipasi masyarakat di Pilkada Serentak 2020 demi legitimasi pemimpin daerah yang kuat.

Pernyataan itu disampaikannya usai menghadiri Rakor Kesiapan Pilkada Serentak Tahun 2020 di Provinsi Sulawesi Selatan di Kantor Gubernur Sulawesi Selatan, Rabu (8/7/2020).

“Target pemilih saya sampaikan kalau bisa, kita bisa mencapai seperti Pilpres 82 persen ya Alhamdulillah, makin tinggi partipasi pemilih menunjukkan bahwa legitimasi yang terpilih nanti akan sangat kuat sekali untuk menjadi seorang kepala daerah, kita mengharapkan partisipasi pemilih setinggi-tingginya,” katanya.

Lebih lanjut, Tito meminta semua pihak bekerja keras untuk pelaksanaan pesta demokrasi di 270 daerah yang puncaknya akan dilaksanakan pencoblosan pada 9 Desember 2020 itu.

“Untuk itu ya kita semua harus bekerja, bukan hanya dari pemerintah, terutama teman-teman media juga harus sama, mendorong masyarakat gunakan hak pilih,” ujarnya.

Mendagri juga meminta isu Covid-19 dijadikan isu utama untuk memenangkan hati pemilih dibandingkan isu-isu lainnya yang kerap muncul pada kontestasi pemilihan kepala daerah.

“Kita jadikan isu utama Pilkada 2020 ini adalah peran kepala daerah dalam rangka menangani Covid-19 dan dampak sosial ekonominya. Kalau kita bisa ramai-ramai mengusung isu itu, maka nanti terjadi kontestasi yang sehat dalam menangani Covid,” tuturnya.

Di samping itu, Mendagri meminta semua pihak mensosialisasikan pelaksanaan pilkada yang berbeda dengan kondisi pada umumnya, yakni pelaksanaan seluruh tahapan dengan penerapan protokol kesehatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendagri Pilkada Serentak Pilkada 2020
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top