Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Begini Indeks Kerawanan Kabupaten/Kota dan Provinsi Pilkada 2020

Bawaslu mengukur indeks kerawanan menjadi empat dimensi yaitu konteks sosial, politik, insfrastruktur dan konteks pandemi.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  17:08 WIB
Tenaga relawan menunjukkan surat suara pilkada Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar yang telah disortir, di kantor KPU Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (13 - 6)..Antara
Tenaga relawan menunjukkan surat suara pilkada Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar yang telah disortir, di kantor KPU Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (13 - 6)..Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) merilis peta kerawanan tahapan Pilkada 2020. Indeks ini ditujuan sebagai alat pemetaan potensi kerawanan, prediksi dan deteksi dini selama penyelenggaran Pemilu.

Bawaslu mengukur indeks kerawanan menjadi empat dimensi yaitu konteks sosial, politik, insfrastruktur dan konteks pandemi. Pemetaan ini ditujukan sebagai indeks kerawanan dalam dua tahapan yang akan berlangsung yaitu pencalonan dan pemutakhiran data pemilih.

Ketua Bawaslu Abhan mengatakan indeks kerawanan data tersebut diharapkan dapat menjadi bahan deteksi dini oleh seluruh pihak termasuk aparat penegak hukum.

“Ini bukan berdasarkan sampel, tetapi dari informasi kawan-kawan mulai dari kecamatan. Indeks kerawanan ini bisa menjadi early warning kita bersama,” katanya saat webinar, Selasa (23/6/2020).

Adapun, konteks sosial dapat berupa gangguan keamanan seperti bencana alam dan kerawanan, serta kekerasan atau intimidasi pada penyelenggara.

Selain itu konteks politik dapat berupa keberpihakan penyelenggara Pemilu, rekruitmen penyelenggara Pemilu yang bermasalah, ketidaknetralan ASN dan penyalahgunaan anggaran.

Pada konteks infrastruktur daerah, Bawaslu melihat dukungan teknologi informasi serta sistem informasi penyelenggara Pemilu.

Terakhir pada konteks pandemi, badan pengawas itu melihat dari sisi kerawanan anggaran Pilkada terkait Covid-19, data terkait Covid-19, resistensi masyarakat, dukungan pemerintah daerah dan hambatan pengawaan Pemilu.

Indeks kerawanan Pemilu di tingkat kabupaten/kota, sebagai berikut:

Konteks Sosial. 221 kabupaten kota tercatat dalam kerawanan sedang dan 40 kerawanan tinggi. Beberapa daerah dengan kerawanan tinggi, di antaranya:

Kabupaten Kotabaru
Kabupaten Manokwari Selatan
Kabupaten Sleman
Kabupaten Kaimana
Kabupaten Nabire
Kabupaten Dharmasyara
Kabupaten Bandung
Kabupaten Pekalongan
Kabupaten Lamongan
Kabupaten Halmahera Utara

Konteks Politik. 211 kabupaten kota masuk kategoru kerawanan sedang, 50 kerawanan tinggi. Beberapa daerah dengan kerawanan tinggi, di antaranya:

Kabupaten Manokwari Selatan
Kabupaten Sinjunjung
Kota Makassar
Kabupaten Lamongan
Kota Sungai Penuh
Kabupaten Mamuju
Kabupaten Klaten
Kabupaten Sukoharjo
Kabupaten Kepulauan Aru
Kabupaten Agam

Konteks Infrastruktur Daerah. 114 kabupaten kota sebagai rawan sedang dan 117 rawan tinggi. Daerah dengan rawan tinggi, di antaranya:

Kabupaten Manokwari Selatan
Kabupaten Supiori
Kabupaten Solok
Kabupaten Sinjunjung
Kabupaten Kepulauan Meranti
Kabupaten Malinau
Kabupaten Manokwari Utara
Kabupaten Mamberamo Raya
Kabupaten Agam
Kabupaten Siak
Kaupaten Kotabaru
Kabupaten Bone Bolango
Kabupaten Kepulauan Aru
Kabupaten Kaimana

Konteks Pandemi. 144 kabupaten kota tercatat sebagai daerah rawan sedang, dan 117 rawan tinggi, di antaranya:

Kabupaten Manokwari Selatan
Kabupaten Sipiori
Kota Solok
Kabupaten Sijunjung
Kabupaten Kepulauan Meranti
Kabupaten Malinau
Kabupaten Morowali Utara
Kabupaten Mamberamo Raya
Kabupaten Agam
Kabupaten Siak
Kabupaten Kotabaru
Kabupaten Bone Bolango
Kabupaten kepulauan Aru
Kabupaten Kaimana


Indeks kerawanan Pemilu di tingkat Provinsi

Konteks Sosial. 2 provinsi rawan sedang dan 7 lainnya rawan tinggi yaitu

Sulamtra Barat
Jambi
Kalimantan Selatan
Sulawesi Utara
Sulawesi Tengah
Kabupaten Riau
Bengkulu
Kalimantan Utara
Kalimantan Tengah

Konteks Politik. 2 provinsi masuk sebagai daerah rawan sedang dan 7 rawan tinggi yaitu:

Sumatra Barat
Jambi
Sulawesi Utara
Kalimantan Selatan
Kalimantan Utara
Bengkulu
Sulawesi Tengah
Kepulauan Riau
Kalimantan Tengah

Konteks Infrastruktur. 9 Provinsi masuk kategori rawan tinggi, yaitu:

Sumatra Barat
Kepulauan Riau
Bengkulu
Kalimantan Utara
Kalimantan Selatan
Sulawesi Utara
Sulawesi Tengah
Jambi
Kalimantan Tengah

Konteks Pandemi. 4 provinsi dalam kategori rawan rendah, 2 rawan sedang dan 3 rawan tinggi yaitu:

Kalimantan Selatan
Kalimantan Tengah
Sulawesi Utara
Sumatra Barat
Kepulauan Riau
Sulawesi Tengah
Kalimantan Utara
Bengkulu
Jambi

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bawaslu Pilkada Serentak Pilkada 2020
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top