Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Riset Ungkap Virus Corona Sudah Ada di Italia Sejak Desember 2019

Jejak kemunculan virus Corona di Italia terindikasi berasal dari saluran pembuangan air di sekitar Milan, Turin dan Bologna.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 19 Juni 2020  |  19:55 WIB
Seorang pria menyemprotkan disinfektan untuk mematikan virus corona di kota air Venesia, Italia. - Bloomberg
Seorang pria menyemprotkan disinfektan untuk mematikan virus corona di kota air Venesia, Italia. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Kasus positif Covid-19 pertama di Italia memang baru teridentifikasi pada Februari 2020. Namun, bibit kemunculan virus corona di Italia diprediksi sudah ada sejak Desember 2019.

Adalah ISS National Health Institute, sebuah lembaga riset kesehatan asal Negeri Pizza, yang memaparkan temuan tersebut. Menurut penelusuran ISS, bibit-bibit awal virus tersebut muncul di saluran air bawah tanah yang tersebar di kota Milan, Bologna dan Turin.

"Jejak virus SARS-Cov-2 kami temukan dalam sampel pembuangan air yang mengalir di Milan dan Turin pada 18 Desember 2019, serta di Bologna pada Januari 2020. Selama Januari hingga Februari, jejak-jejak itu sudah menyebar ke kota-kota lain," papar Kepala Riset ISS Giuseppina La Rosa, seperti diwartakan Bloomberg Jumat (19/6/2020).

Data mencengangkan itu sebenarnya ditemukan ISS secara tidak sengaja. Mulanya mereka cuma hendak meneliti air sebagaimana yang mereka lakukan setiap tahun, namun di luar dugaan mereka mengendus kejanggalan dari 40 sampel air yang masuk ke laboratoriumnya.

Temuan ISS ini semakin menguatkan kecurigaan serupa yang juga disuarakan beberapa rumah sakit di kawasan Liguria.

"Hasil penelitian ini bisa jadi akan berkontribusi untuk memberi pencerahan soal duduk perkara kemunculan virus [Covid-19] di Italia," sambung La Rosa.

Per Jumat (19/6/2020) hari ini jumlah kasus positif corona di Italia sudah melampaui angka 238.000. Johns Hopkins University menyebut bahwa dalam 24 jam terakhir, tercatat ada penambahan 331 kasus baru.

Dari jumlah kasus jumbo itu, sebenarnya sudah ada lebih dari 181.000 orang dinyatakan sembuh. Namun, Italia tetap menjadi sorotan karena jumlah korban meninggal di negara tersebut telah menyentuh 34.514 jiwa.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eropa Italia covid-19

Sumber : Bloomberg

Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top