Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Turki Mulai Fase New Normal, KBRI Ankara Pantau 4.500 WNI

Sekitar 2.482 WNI berada dalam kelompok rentan telah menerima bantuan langsung dalam bentuk paket logistik, bantuan finansial, bantuan keimigrasian.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 09 Juni 2020  |  15:29 WIB
Ilustrasi - Seorang pria mengibarkan bendera Turki dengan potret Mustafa Kemal Ataturk di depan Anitkabir, tempat peristirahatan Ataturk, di Ankara, Turki, Selasa (2/4/2019). - Reuters/Umit Bektas
Ilustrasi - Seorang pria mengibarkan bendera Turki dengan potret Mustafa Kemal Ataturk di depan Anitkabir, tempat peristirahatan Ataturk, di Ankara, Turki, Selasa (2/4/2019). - Reuters/Umit Bektas

Bisnis.com, JAKART - Turki resmi memasuki masa normal baru pada 1 Juni 2020, dengan masa percobaan selama satu minggu yakni hingga 6 Juni 2020. Penetapan ini juga mengakhiri masa kedaruratan Covid-19 di Turki yang sudah berlangsung hampir 3 bulan sejak 11 Maret 2020.

Ketua Satgas Penanganan Dampak Covid-19 bagi WNI di Turki, Harliyanto mengatakan KBRI Ankara dan KJRI Istanbul akan terus memantau dan memastikan kesehatan serta memberikan pelayanan terbaiknya bagi para WNI kendati saat ini negara tersebut sudah memasuki masa normal baru.

Selama masa kedaruratan Covid-19, KBRI Ankara dan KJRI Istanbul mencatat kurang lebih terdapat 4.500 WNI berada di Turki. Dari jumlah tersebut, sekitar 1.500 orang adalah pekerja spa, 2.700 orang adalah pelajar dan mahasiswa serta sisanya adalah para ekspatriat dan mereka yang tinggal di Turki karena pernikahan. 

Sekitar 2.482 WNI yang berada dalam kelompok rentan telah menerima bantuan langsung dalam bentuk paket logistik, bantuan finansial, bantuan keimigrasian dan kekonsuleran hingga bantuan pemulangan ke Indonesia.

Para WNI tersebut sebagian besar merupakan pekerja spa yang sudah tidak diperpanjang kontrak kerjanya maupun para pekerja di sektor rumah tangga tanpa dokumen resmi.

“Selama tiga bulan terakhir, seluruh sumber daya Perwakilan RI difokuskan untuk memberikan perlindungan kepada WNI. Seluruh Atase teknis, baik Atase Pertahanan, Atase Kepolisian dan Atase Perdagangan, diberikan tugas-tugas khusus untuk melakukan upaya perlindungan WNI," ujar Harliyanto dalam keterangan resminya Selasa (9/6/2020).

Dia mengatakan perwakilan RI juga menggandeng berbagai unsur masyarakat Indonesia di Turki untuk menjamin komunikasi yang efektif. Mulai dari Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Turki maupun wilayah, paguyuban masyarakat Indonesia hingga organisasi keagamanaan ikut memberikan dukungan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wni turki New Normal
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top