Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jepang Segera Umumkan Stimulus Lanjutan, Nilainya Bikin Takjub

Stimulus ekonomi lanjutan senilai lebih dari US$1,1 triliun untuk menjaga bisnis dan rumah tangga bertahan di tengah resesi virus Corona yang semakin dalam
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 27 Mei 2020  |  14:12 WIB
Para pejalan kaki di Shibuya, Tokyo, Jepang, pada 26 Maret 2020 mengenakan masker untuk mencegah penyebaran virus corona jens Covid-19./Bloomberg - Kiyoshi Ota
Para pejalan kaki di Shibuya, Tokyo, Jepang, pada 26 Maret 2020 mengenakan masker untuk mencegah penyebaran virus corona jens Covid-19./Bloomberg - Kiyoshi Ota

Bisnis.com, JAKARTA - Jepang akan merilis stimulus ekonomi lanjutan senilai lebih dari US$1 triliun untuk menjaga bisnis dan rumah tangga tetap bertahan di tengah resesi virus Corona yang semakin dalam.

Dilansir Bloomberg, Rabu (27/5/2020), menurut sebuah dokumen pemerintah, paket sebesar 117 triliun yen (US$1,1 triliun) itu termasuk jaminan pinjaman dan kontribusi sektor swasta senilai 31,9 triliun yen.

Selain itu, 11,6 triliun yen untuk pembiayaan bisnis, 2 triliun yen pada subsidi untuk membantu perusahaan membayar sewa dan beberapa triliun yen untuk bantuan perawatan kesehatan dan dukungan untuk ekonomi lokal.

Bantuan itu sekaligus mengkonfirmasi bahwa ekonomi Jepang telah jatuh ke resesi yang dalam. Jajak pendapat menunjukkan dukungan untuk kabinet Perdana Menteri Shinzo Abe turun ke rekor terendah atas penanganan wabah.

Sementara itu pemerintah pada Senin lalu mengangkat status darurat nasional seiring kasus-kasus virus baru yang melandai. Namun, prospek ekonomi masih suram.

Analis melihat produk domestik bruto menyusut lebih dari 20 persen pada kuartal ini dan mengatakan pemulihan bisa lambat karena ekspor, pariwisata dan investasi bisnis masih berjuang untuk pulih.

Abe mengatakan Jepang akan mengatasi pandemi dengan meningkatkan respons stimulus terbesar di dunia. Dia menjanjikan langkah-langkah baru dengan dukungan hingga lebih dari 200 triliun yen, jumlah yang setara dengan sekitar 40 persen dari PDB.

Dalam sebuah pernyataan bersama minggu lalu, pemerintah dan bank sentral menjanjikan kerja sama yang erat untuk mendapatkan dana bagi bisnis yang kesulitan dan melindungi ekonomi.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan kepada parlemen bahwa pihaknya akan membeli lebih banyak utang pemerintah jika kurva imbal hasil perlu diturunkan.

Parlemen diperkirakan akan melewati pengeluaran baru sebelum sesi saat ini dijadwalkan berakhir 17 Juni.

"Bahkan dalam skenario optimistis, utang dapat meledak jauh di atas 250 persen dari PDB. Dengan Bank of Japan menjaga kendali atas imbal hasil obligasi, kami melihat sedikit kemungkinan pasar akan marah dalam waktu dekat. Semakin lama Jepang terus mengalami utang, semakin besar risiko terhadap keberlanjutan," kata Yuki Masujima, Ekonom Bloomberg.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa jepang stimulus ekonomi Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top