Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

WHO Sebut Virus Corona Tak Akan Pernah Hilang

Virus corona baru SARS-CoV-2 mungkin tidak akan pernah hilang dan penduduk di seluruh dunia harus belajar untuk hidup beradaptasi dengannya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 14 Mei 2020  |  09:28 WIB
Sel virus corona - istimewa
Sel virus corona - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Virus corona baru SARS-CoV-2 mungkin tidak akan pernah hilang dan penduduk di seluruh dunia harus belajar untuk hidup beradaptasi dengannya, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Organisasi itu beralasan karena beberapa negara di dunia mulai secara bertahap melonggarkan pembatasan kuncian yang diberlakukan dalam upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona baru.

Karena itulah dunia tidak mungkin akan mampu menghilangkan sama sekali wabah itu, menurut WHO.

Virus itu pertama kali muncul di Wuhan, China akhir tahun lalu dan telah menginfeksi lebih dari 4,2 juta orang serta membunuh hampir 300.000 orang di seluruh dunia.

"Kita memiliki virus baru yang memasuki populasi manusia untuk pertama kalinya dan oleh karena itu sangat sulit untuk diprediksi kapan kita akan mengatasinya," kata Michael Ryan, Direktur Kedaruratan WHO seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Kamis (14/5/2020).

"Virus ini mungkin hanya menjadi virus endemik di komunitas kita dan mungkin tidak akan pernah hilang," katanya dalam konferensi pers virtual di Jenewa.

Dia mencontohkan bagaimana virus HIV hingga kini tidak bisa hilang.

Lebih dari setengah umat manusia telah dikunci sejak krisis virus corona dimulai.

WHO memperingatkan tidak ada cara untuk menjamin bahwa pelonggaran pembatasan tidak akan memicu gelombang kedua infeksi.

"Banyak negara ingin keluar dengan langkah-langkah yang berbeda," kata Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. Karena itu dia  meminta setiap orang harus tetap waspada tinggi.

Ryan menambahkan bahwa ada "jalan yang sangat, sangat jauh" untuk kembali normal dan semua negara harus tetap berada di jalurnya.

Sementara itu, Worldometers.info melaporkan  bahwa angka kematian global akibat serangan wabah Covid-19 hingga pagi ini telah mencapai 297.382 orang dengan jumlah kasus 4.417.903. Sedangkan mereka yang sembuh  berjumlah 1.648.397 orang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top