Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bentrokan TNI-Polri di Papua, Pangdam Cendrawasih Minta Maaf

Pangdam Cendrawasih/XVII Mayjen TNI Herman Asaribab menyatakan pihaknya akan tetap melakukan tindakan hukum kepada para pelaku yang terlibat insiden penembakan yang menewaskan tiga anggota Polri.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 13 April 2020  |  13:12 WIB
Bentrokan TNI-Polri di Papua, Pangdam Cendrawasih Minta Maaf
Pasukan TNI yang bertugas di Papua - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pangdam Cendrawasih/XVII Mayjen TNI Herman Asaribab menyampaikan permintaan maaf kepada seluruh jajaran Polri, terutama Kepolisian Daerah Papua.

Hal itu disampaikan menyusul terjadinya insiden penembakan yang dilakukan oknum anggota TNI Satgas Yonif/755 terhadap tiga anggota Polri dari Polres Memberamo Raya, Papua beberapa hari lalu.

Dia memastikan ke depan insiden bentrokan antara TNI dan Polri tidak akan terulang lagi di Papua. Dia juga turut serta mengantarkan tiga orang jenazah anggota Polri hingga proses pemakaman sebagai wujud belasungkawa.

"Jajaran TNI menyampaikan permohonan maaf ke seluruh Jajaran Polri maupun Polda Papua terkait hal ini," ujarnya dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Senin (13/4/2020). 

Herman juga mengatakan bahwa tim investigasi sudah bergerak untuk melakukan olah TKP serta memproses hukum para pelaku yang terlibat pada insiden penembakan tersebut.

"Kami tetap akan melakukan tindakan hukum kepada para pelaku," katanya.

Herman berharap kerjasama antara Polri dan TNI di Papua bisa terus terjaga dan menjaga keamanan di Bumi Cendrawasih tersebut. 

"Saya berharap TNI-Polri tetap jaga sinergitas dan jaga kedamaian yang berada di Papua," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua penembakan bentrok tni-polri
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top